Friday, 21 July 2017

Alasan Mahasiswa Memilih Gondrong

Share it Please



Kuliah adalah waktu yang dinanti-nanti oleh anak SMA. Salah satu alasannya karena kuliah lebih terasa bebas daripada SMA. Selama di SMA, enggak masuk tanpa keterangan tiga hari beruntun aja orang tua dipanggil ke sekolah. Ketika menjadi mahasiswa, mau masuk cuma satu kali satu semester juga bebas. Palingan menjelang masa ujian semester nama lo enggak ada di daftar peserta ujian. Bukan cuma itu kebebasan yang dirasakan mahasiswa. Kebebasan yang paling penting dan hakiki tuh bebas dalam penampilan.


Ke kampus bisa pake jeans sama kaos doang. Enggak harus pake sepatu warior warna item. Bahkan, pake wedges aja boleh. Keren kan. Dan gaya rambut pun boleh gondrong untuk cowok. Ini yang paling gue suka.

Gue penasaran banget gitu gimana rasanya punya rambut gondrong kayak Vino G Bastian atau Marcel Candra Winata. Di mata gue mereka berdua tuh ganteng banget. Rambut gondrongnya memberikan kesan maco dan maskulin. Gue mencoba memanjangkan rambut. Apakah kalau gue gondronng bakal kelihatan ganteng kayak mereka atau enggak. Selama sekolah, rambut melebihi telinga sedikit aja sudah kena razia. Makanya, hal pertama yang gue lakukan saat kuliah adalah bertekad untuk memanjangkan rambut.




Selama setahun lebih, gue enggak pernah ke pangkas rambut. Gue biarkan rambut ini panjang terurai. Ekspektasi gue rambut gue bakal lurus dan indah kayak Vino G Bastian dan menimbulkan kesan maco dan maskulin. Eh ternyata rambut gue ini ikal. Jadinya begitu gondrong, jatohnya gue kayak gembel. Rambut acak-acakan gondrong enggak terawat. Kesannya bukan maskulin malah misterius cenderung nyeremin kayak Ki Joko Bodo.

Bukan cuma itu, rambut gondrong lama-kelamaan bikin  gue enggak nyaman. Rasanya gerah banget. Kepala gue jadi gampang keringetan. Gampang bau. Baru juga pagi gue shampoan, eh sorenya sudah bau banget. Bau kambing yang habis fitness.



Belakangan  ternyata bukan cuma gue seorang yang kepengen ngegondrongin rambut selama kuliah. Temen gue Amri juga manjangin rambut. Namun bedanya dia nampak lebih ganteng daripada gue.



Setelah gue cermati, banyak juga alasan kenapa cowok-cowok memilih berambut gondrong selama menjadi mahasiswa. Berdasarkan observasi yang gue lakukan secara pendalam dengan margin error sebesar 0,69%, gue mendapatkan berbagai alasan mengapa mahasiswa memilih berambut gondrong.

Check it out!

ALASAN PERTAMA
Berhemat. Menjalani kehidupan sebagai mahasiswa memang enggak mudah. Kita harus pandai mengatur pengeluaran. Mangkanya, hal sekecil apapun harus diperhatkan. Termasuk masalah pangkas rambut. Buat mereka duit pangkas rambut yang sebesar ceban itu bisa dialokasikan untuk hal yang lebih bermanfaat. Misalnya untuk membeli Oki Jelly Drink dan Promag saat maag melanda karna nahan laper saking iritnya.

Bayangkan dengan berhemat sepuluh rebu rupiah per tiga bulan, kita bisa lebih membeli hal lain. Walau konsekuensi dari berhemat itu harus enggak potong rambut.

Apalagi buat mahasiswa yang merokok. Mereka berpikiran lebih baik enggak beli sarapan yang penting rokok kebeli. Mereka juga mikir lebih baik enggak cukur rambut yang penting rokok kebeli.

ALASAN KEDUA
Males. Alasan ini juga bikin mahasiswa memilih berambut gondrong. Entah kenapa mereka males pergi ke barbershop. Mungkin mahasiswa yang memilih gondrong karna males cukur rambut ini mereka ini jomblo kesepian. Sehari-hari enggak ada yang merhatiin. Penampilan acak acakan kayak gimana juga enggak mereka pikirin. Rambut yang makin hari makin panjang pun males mereka potong.

Seandainya mereka-minimal-punya gebetan, niscaya mereka enggak akan males potong rambut. Demi tampil ganteng di hadapan gebetan, mereka pasti rela seminggu sekali potong rambut. Jangankan rambut yang dipotong, uang SPP kuliah pun rela mereka potong untuk jalan bareng gebetan. Memang, cinta membutakan segalanya.   

ALASAN KETIGA
Pelampiasan. Ini alasan yang gue banget! Gue sebel selama sekolah dari SD sampe SMA, selalu aja dilarang berambut gondrong. Rambut gue ngelebihin telinga dikit, langsung kena razia. Rambut gue lebih panjang setengah senti dari kerah baju belakang, langusng kena razia. Apalagi guru yang ngerazia gue motongnya enggak bener. Gue pernah pitak di belakang kepala karna guru yang merazia asal-asalan motongnya.

Kalau tiap kali razia, guru yang merazia motongnya bener, bagus, rapih, gue bakalan sengaja manjangin rambut gue supaya cukur gratis. Bahkan gue pesen saat dicukur gratis, “Pak guru, tolong potong sasak aja yah. Terus ini, pinggirnya rada ditipisin lagi. Tapi jangan terlalu tipis. Sama jambang aku jangan dipotong yah.”

Mungkin setelah itu lobang hidung gue bakal ditusuk gunting.

Well, karna sebel dilarang gondrong, gue mau melampiaskan semua kekesalan itu saat di bangku kuliah. Gue mau menggondrongkan diri. Merasakan sensasinya punya rambut panjang kayak Vino G Bastian tanpa ancaman razia rambut. Melihat potert diri dalam balutan rambut panjang di kepala. Gue merasa bakalan ganteng punya rambut gonrdong, tapi sayang yang ada malah  nampak gembel.

ALASAN KEEMPAT
Kebebasan. Banyak orang yang menganut dan menuntut kebebasan dalam hidup. Di kampus gue banyak anak FISIP yang memutuskan tampil gondrong. Alasannya untuk megekspresikan diri. Melambangkan kebebasan. Gondorng adalah hak mahasiswa. Gitu katanya.

ALASAN KELIMA
Gaya-gayaan. Nah, ini alasan yang terakhir. Banyak orang yang pengen gondrong cuma untuk gaya-gayaan. Padahal mukanya enggak ada pantes-pantesnya gondrong. Lagu-laguan gondorng pengen kayak Vino G Bastian. Padahal muka lebih mirip Ki Joko Bodo. Nah, yang kayak gini nih jangan di tiru yah.

Sekian tulisan gue kali ini. Semoga bisa kalian ambil hikmah dari tulisan ini. Feel free to write your comment below. Share the inspiration!






8 comments:

  1. Rambut lo unyu banget ya Ga, bawahnya bisa melebar gitu haha
    Gue liatnya emang lo gak mirip sama artis Ga, tapi lo tetep miris artis kok... Gue jadi keinget Almarhum Benyamin Suep.

    Btw, semua alasan di atas gue setuju. Satu lagi ga, tambahin.
    6. Rambutnya nggak rontok

    Orang yang ranbutnya nggak rontok mah bebas, milih manjangin rambut apa aja boleh. Beda kalo rambutnya rontok, niat mau mau gondrongin rambut yang gondrong belakangnya doang. Atasnya habis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memperjelas, gak mirip artis Vino Bastian maksudnya.

      Delete
  2. saya juga mahasiswa, tapi keknya alasan alasan diatas nga berlaku ke saya. Soalnya saya adalah mahasiswa spesial (KATANYA) alias kampus saya menganut sistem Ketarunaan film semi. eh nga deng, semi-militer maksudnya. Alhasil yak, style rambut ada aturannya, jan kan potongan rambut ampe cara berak aja harus pake aturan wtwtwtwt. Diasrama itu udah ada jadwal khusus buat motong rambut, jumat ama minggu para taruna dah pada sibuk saling nyukur satu sama lain. style pun beda-beda buat taruna muda itu stlye 0,0,1 maksudnya sampingnya 0 cm, belakangnya 0cm, atasnya 1cm kalau taruna remaja 0,1,2 kalau taruna dewasa 1,2, atasannya menyesuaikan asalkan rapi. jadi kek cukur cepak-cepak akmil gitu :3 .Yang paling ditunggu itu kalau abis nyukuran pasti bakalan saling ngehina. dibilang mirip john cena lah, mirip brock lesnar, bahkan sampe ada yang dikatain atasa rambutnya mirip landasan pacu pesawat wkwkwkwk

    ReplyDelete
  3. Dari dulu emang pengen cepat2 kuliah karena ingin gondrong sih. Tapi, lucu juga gondrongnya itu~

    ReplyDelete
  4. di mesir pun juga banyak yang penampilannya kayak gitu. nge gondrongin rambut. tpi ga tau kenapa, rambut gue nggak bisa gondrong panjang gitu. jatohny malah kayak numpuk diatas kepala. karena tebel kali ya.

    gue juga setuju sih sama kata'' bang edot. emang ga ada mirip''nya sama vino bastian rambut lu, ga. HAHAHAH. maap'' gue semangat banget keetawanya.
    tapi alasan yang pertama ga wajar sih menurut gue, yakali biar hemat. sebulan paling sekali motong. itungannya paling mah, lebih banyak ngeluarin duit buat beli rokok ketimbang buat nyukur. bener ga?

    ReplyDelete
  5. Hahaha... Lucu ih baca tulisannya. Kebetulan rambut saya gondrong, eh saya kan wanita ya.. :D. Oh rupanya itu ya alasan bnyak mhasiswa yg rambutnya gondrong, tak kirain lg pada ternak kutu. Punya rambut panjang hrs rajin merawat loh. Aplg klo jilbaban. Kamu ga dijilbab kan ya? :D. Iya lah, baiknya potong aja lah, klo roman romannya malah nakutin n mirip ki joko bodo yg lg ngegembel. Rapihin yaaa 😁

    ReplyDelete
  6. Hahaha... hidup mahasiswa gondrong! Lo belom resmi jadi mahasiswa kalo belom pernah gondrong pas kuliah hahaha. Btw, gue dulu pas awal-awal semester juga gondrong tapi rambut gue ngembang pas gondrong, dengan postur badan yang kurus jadi lah gue seperti Pentol Korek Berjalan, huhuhu. Sekarang, setelah dipikir-pikir gue emang gak pantes buat gondrong hehehe.

    Rambut gondrong justru lebih butuh banyak pengeluaran ekstra untuk perawatan, minimal keramas 2x sehari, itu pun shampoonya kudu dibanyakin biar rambutnya bisa dicuci merata dan gak gampang bau, kayak yang lo bilang diatas kalo rambut gondrong itu gerah jadi butuh tekat dan keteguhan hati buat ngegondrongin rambut. Faigk brada!

    ReplyDelete
  7. hahaha seumur-umur belum pernah aku punya rambut panjang jayaj gitu mas, soalnya kalau rambut panjang gondrong itu aku kurang suka mas, aku tipe orang yang males sisiran jadi kalau ke tuakng potong rambut aku memilih style cepak, kan kepala jadi ringan, gak usah sampoan gak usah nyisir, pokoknya adem deh kalau kena angin hehe.

    darikelima alasan diatas aku kurang setuju sih, haha tapi kalau tentang bang Vino ganteng kalau rambutnya gondrong sih aku setuju bingits (eh banget maksudnya)

    ReplyDelete

Profil Penulis

My photo
Penulis blog ini adalah seorang lelaki jantan bernama Nurul Prayoga Abdillah, S.Pd. Ia baru saja menyelesaikan studinya di bidang Pendidikan Bahasa Inggris. Ia berniat meneruskan studinya ke jenjang yang lebih tinggi untuk memperdalam ilmu Pendidikan Bahasa Tumbuhan, namun sayang belum ada universitas yang membuka jurusan tersebut. Panggil saja ia “Yoga.” Ia adalah lelaki perkasa yang sangat sayang sekali sama Raisa. Di kamarnya banyak sekali terpajang foto Raisa. Sesekali di waktu senggangnya, ia mengedit foto Raisa seolah-olah sedang dirangkul oleh dirinya, atau sedang bersandar di bahunya, atau sedang menampar jidatnya yang lebar. Perlu anda tahu, Yoga memiliki jidat yang lebar. Karna itu ia sering masuk angin jika terlalu lama terpapar angin di area wajah. Jika anda ingin berkonsultasi seputar mata pelajaran Bahasa Inggris, atau bertanya-tanya tentang dunia kuliah, atau ingin mengirim penipuan “Mamah Minta Pulsa” silahkan anda kirim pesan anda ke nurulprayoga93@gmail.com. Atau mention ke twitternya di @nurulprayoga.

Find My Moments

Twitter