Tuesday, 27 June 2017

Yang Gue Lakukan Setelah Dapet Kerja

Share it Please

Ada banyak perubahan dalam hidup gue setelah gue dapet kerja dan penghasilan tetap. Hal yang paling utama sih perubahan dari yang tadinya ketergantungan dengan uang jajan dari nyokap, jadi bisa megang uang sendiri. Mangkanya gue jadi lebih mandiri. Apa-apa sendiri. Mau beli keperluan pribadi tinggal beli sendiri, enggak ngadu ke nyokap. Mau isi pulsa isi sendiri. Sampe nyuci piring pun sendiri.  

Dari sekian hal di atas, berikut adalah hal-hal yang bisa gue lakukan setelah dapet kerja. Check this out!


1.       Bisa Ngasih ke Nyokap
Saat jadi pengangguran pasca lulus kuliah, gue ngerasa malu. Status gue bukan lagi mahasiswa, tapi saat gue butuh pulsa untuk memperpanjang masa aktif kartu, gue masih minta ke nyokap. Iyah, namanya juga jomblo. Hape gue selalu sepi. Maklum, enggak punya partner untuk chat-chatan, telpon-telponan, atau sekedar misscall-misscall-an. Jadinya pulsa gue tetep utuh, palingan masa aktif kartu yang berkurang.

Sedih.

Kadang kalau mendesak, gue mengemis ke nyokap, “Bu, mau beli pulsa untuk perpanjang masa aktif kartu. Lima ribu.”

“Nih,” nyokap nyodorin uang lima rebu.

Perlahan gue mulai dapet kerja dan penghasilan. Awalnya penghasilan gue enggak nentu. Kadang cukup untuk beli bensin motor, memperpanjang masa aktif kartu, dan beli nasi padang. Kadang cuma cukup beli nasi putih doang, terus gue beli Masako Rasa Ayam untuk di-uwur-uwur di atas nasi.

Lama-kelamaan penghasilan gue mulai lumayan. Namun begitu jumlahnya  enggak sebesar buruh pabrik Karawang yang penghasilannya bisa buat beli Motor Ninja, juga enggak sebesar PNS yang bisa pergi umroh tiga bulan sekali. Namun cukup untuk gue beli nasi padang seminggu sekali, ditabung, dan tentunya buat ngasih ke nyokap dan bokap.

Nyokap menolak sebenarnya pemberian gue.

“Enggak usah dikasih ke Ibu. Buat A’a ajah. Ditabung uangnya,” begitu kata nyokap.

“Yoga udah ada kok, Bu. Diterima ya, Bu,” gue memaksa kepada nyokap.

Terserah nantinya mau digunakan seperti apa sama nyokap. Yang penting gue udah ngerasa seneng ngasih ke nyokap.

2.  Bisa Jajanin Adek
Ini naluri seorang abang kali yah. Kayaknya pengen gitu nyenengin adeknya. Ngejajanin apa gitu. Atau sekedar ngebeliin kuota internet walaupun abangnya ajah beli pulsa cuma lima rebu buat perpanjang masa aktif kartu.

Ada perasaan bahagia yang gue rasakan ketika adek gue seneng dibeliin kuota internet. Bisa dibilang senengnya dia, senengnya gue juga. Emang ini terdengar lebay dan kesannya sinetron banget. Tapi terserah lah, ini emang yang gue rasakan.

Makanya, tiap awal bulan gue berniat selalu ngejajanin adek. Walau belum bisa gue jajanin dia Aypon keluaran terbaru. Seenggaknya gue bisa berbagi kebahagiaan tiap awal bulan.

3.  Beli Barang yang Udah Lama Banget Pengen Gue Beli
Saat masih nganggur dulu gue sangat menderita melihat barang yang pengen banget gue beli. Melihat ada novel keren mejeng di Grammedia, gue berpikir seribu kali. Kalo gue beli tuh Novel, bisa-bisa seminggu gue makan nasi putih campur Masako Ayam. Akhirnya gue harus menahan hasrat menggebu beli Novel itu. Daripada gue keracunan MSG.

Mouse komputer gue rusak. Lagi-lagi gue harus berpikir seribu kali untuk beli mouse yang baru. Sementara ini gue menderita karna hanya menggunakan keyboard untuk mengoperasikan komputer.

Ada film bagus tayang di bioskop. Gue hanya bisa menangis meratapi ketidakberdayaan gue untuk nontnon di bioskop. Gue hanya bisa berharap DVD bajakannya segera ada di pasar deket rumah walau kualitas CAM. Mayan, cuma lima rebu perak per keping.

Namun setelah gue dapet kerja, semua jadi lebih gampang. Ada novel bagus di Grammed, gue langsung beli. Yang banyak! Bahkan buku tentang parenting sekalian gue beli. Jaga-jaga saat udah jadi bapak kelak.

Mouse komputer gue rusak lagi, langsung gue ganti sama yang baru. Detik itu juga gue beli mouse ke toko aksesoris komputer di pasar deket rumah.

“Bang, beli mouse,” kata gue mantap.

“Oh, boleh,” kata kang komputernya sambil ngeluarin bermacam-macam mouse. “Ini yang biasa, harganya lima belas ribu. Ini yang bagus. Lima puluh ribu. Mau yang mana, A?” kata abangnya.

“Oh,” jawab gue sambil mengangkat dagu. “Ada yang lebih mahal?” tanya gue membusngkan dada.

“Yang lebih mahal?” tanya kang komputer sambil garuk-garuk kepala.

“Iya lah!”

“Oh, ada.” Dia mengeluarkan satu set mouse.

Gue menunggu sambil menyilangkan tangan di dada.

“Ini, A. Ini yang paling mahal. Soalnya untuk main game.”

“Berapa?” tanya gue sambil nyari dompet di saku celana belakang.

“Tiga ratus lima puluh ribu.”

“O-oh...” gue masih nyari dompet.

“Jadi yang mana?”

“Sa-saya ambil yang lima belas ribu ajah,” kampret! Dompet gue ketinggalan. Cuma ada duit dua puluh rebu di kantong.

Gagal gagah!

Saat muncul film keren di bioskop, gue langsung nonton paling pertama di hari pertama. Update banget gila! Yaa, wa-walau gue nontonnya sendirian. Maklum, jomblo kronis.

Nah, itu tadi yang gue lakukan setelah dapet kerja. Memang, ini berpengaruh dalam hidup gue. Tapi seberapa besar penghasilan kita saat ini, ada baiknya ditabung. Mungkin saja karna sekarang kita sedang lajang, belum menikah, belum punya anak apalagi punya cucu, penghasilan yang enggak seberapa jadi terasa besar karna hanya untuk menanggung hidup diri sendiri. Malah dihamburkan untuk membeli barang-barang yang enggak terlalu penting. Mungkin kalau ditabung akan lebih bermanfaat. Disaat menikah kelak, tau-tau bisa langsung beli rumah dari hasil tabungan penghasilan selama masih lajang dulu. Atau mungkin setelah menikah, langsung bisa beli mobil dari uang tabungan dulu. Banhkan bisa langsung pergi umroh bareng istri/suami.

Ini pesan untuk diri gue juga sih.

Well, this is the end of the post. Let me know your idea and share the inspiration!


See youu... 

No comments:

Post a Comment

Profil Penulis

My photo
Penulis blog ini adalah seorang lelaki jantan bernama Nurul Prayoga Abdillah, S.Pd. Ia baru saja menyelesaikan studinya di bidang Pendidikan Bahasa Inggris. Ia berniat meneruskan studinya ke jenjang yang lebih tinggi untuk memperdalam ilmu Pendidikan Bahasa Tumbuhan, namun sayang belum ada universitas yang membuka jurusan tersebut. Panggil saja ia “Yoga.” Ia adalah lelaki perkasa yang sangat sayang sekali sama Raisa. Di kamarnya banyak sekali terpajang foto Raisa. Sesekali di waktu senggangnya, ia mengedit foto Raisa seolah-olah sedang dirangkul oleh dirinya, atau sedang bersandar di bahunya, atau sedang menampar jidatnya yang lebar. Perlu anda tahu, Yoga memiliki jidat yang lebar. Karna itu ia sering masuk angin jika terlalu lama terpapar angin di area wajah. Jika anda ingin berkonsultasi seputar mata pelajaran Bahasa Inggris, atau bertanya-tanya tentang dunia kuliah, atau ingin mengirim penipuan “Mamah Minta Pulsa” silahkan anda kirim pesan anda ke nurulprayoga93@gmail.com. Atau mention ke twitternya di @nurulprayoga.

Find My Moments

Twitter