Wednesday, 6 November 2013

Theater Dadakan

Share it Please


Belakangan ini film-film hantu luar negeri lagi marak-maraknya bergentayangan di bioskop Indonesia. Dari mulai The Conjuring, Sinister, sampai Insidious. Hal tersebut berdampak juga pada temen-temen gue di kelas. Temen-temen gue, khususunya cewek, lagi ecxited banget dengan film-film horor itu. Wajarlah mereka dan orang-orang lainnya suka dengan film horor luar negeri. Itu karna selain judulnya aja udah keren dan bikin penasaran, jalan ceritanya juga seru dan mencekam.
Hal tersebut beda banget dengan film horor dalem negeri. Film horor dalem negeri enggak pernah mencekam, tapi malah merangsang. Penonton bukan dikagetkan dengan hantu dan sound yang mencekam, tapi malah di kagetkan dengan tetek yang bergoyang-goyang dan menyembul tiba-tiba. Endingnya, setelah nonton film horor Indo, yang dirasakan bakal “kosong” dan timbul pertanyaan dalam otak yang berbunyi “Apa yang gue dapet ya dari film barusan?”
Oke, kita skip film horor dalem negeri. Kita berbicara lagi tenntang The Conjuring dkk. Gue pribadi tertarik dengan film horor luar negeri. Karna itu gue mengoleksi DVD bajakan film-film itu. Maklum, mental mahasiswa pengennya yang murah-murah ajah. Lumayan satu film cuma lima rebu. Dibandingkan nonton di bioskop yang bakal ngabisin minimal 25 rebu. Itu artinya gue untung 20 rebu kalo beli DVD bajakannya. Kan lumayan 20 rebu itu bisa gue pergunakan untuk bertahan hidup di kampus selama dua minggu dengan mengkonsumsi ketoprak.

Suatu hari, salah seorang teman kelas, Heny namanya, mempeributkan Insidious di kelas. Dia sudah menonton insidious 2, tapi belum pernah nonton insidous pertama. Dia penasaran banget akan cerita insidious pertama. Dia sama aja kayak orang yang udah sekolah SMA, tapi belum sekolah SMP. Ini memang aneh. Seharusnya dia menonton dulu insidious satu, baru setelah itu nonton insidious dua supaya mengerti jalan ceritanya.
Heny mengetahui bahwa gue punya film insidous 1 di leptop. Karna itulah dia menggebu meminta gue untuk stel tu film di kelas. Kebetulan juga dosen gue saat itu berhalangan hadir, jadi kelas bebas enggak ada mata kuliah.  Secara terpaksa gue penuhi permintaan dia. Gue selalu lemah di hadapan cewek.
Akhirnya gue buka leptop, play Insidious di KM player, dan kami nonton beramai-ramai... di kelas. Kursi kelas kami design sedemikian rupa, dan kami pun nonton dengan seksama. Kami nonton bertujuh, karna teman-teman yang lainnya sudah pada meninggalkan kelas terlebih dahulu. Suasana kelas pun jadi sepi, dan makin mendukung untuk diergunakan nonton berasama. Beberapa saat gue sadar, bahwa gue cowok sendirian di situ. Enam orang yang lainnya adalah cewek. Gue merasa kurang jantan berada di tengah-tengah betina begini.
Sebenarnya itu momen yang tepat untuk gue manfaatkan. Gue bisa duduk di tengah-tengah mereka, lalu saat mereka menjerit ketakutan, mereka bakal beramai-ramai memeluk gue sambil menjerit-jerit, “Aaahh, Yogaaa, aku takuuutt. Peluk aku, peluuuk! TUTUPI MATAKU.” Ah, perfect! Tapi sayang, nyatanya gue nonton di belakang. Gue kehabisan tempat dan hanya menempati kursi di belakang. Gagal deh gue dipeluk ramai-ramai.
Ternyata seru juga nonton film horor rame-rame begini. Suasananya pecah. Sangat menyenangkan! Anyway, benar saja, saat setannya muncul ngagetin, mereka beramai-ramai menjerit ketakutan sambil nutupin mata. Dan semua ini rasanya seperti theater dadakan bagi gue.
Sebelumnya gue sudah menonton terlebih dahulu Insidous 1 itu. Gue hafal jalan ceritanya seperti apa. Jadi, tiap memasuki scene yang mengejutkan, gue sengaja bilang, “sssttt...” supaya suasana hening. Dengan begitu gambar dan suara yang ngagetin bakal ngebuat shock maksimal, ahaha.
 Ditengah-tengah nonton, ada aja dari temen-temen yang bawel. Iin dan Meva, dua temen gue itu sibuk berkomentar tentang jalan ceritanya. Mereka persis seperti ibu rumah tangga yang bawel berceloteh nonton sinetron Haji Muhidin. Iin dan Meva sibuk komentar seperti, “Cepetan masuk ke pintu itu. Lama banget sih!” atau, “Duhh,  cepetan pukul setannya. Yah kalah deh...yah kalah.” Gue cuma cengar-cengir memerhatikan mereka. Kocak sendiri gue. Lagian enggak mungkin juga kan begitu mereka bilang, “Cepetan lawan setannya!” terus si pemeran utama di film jawab, “Oh iya... iya. Tapi saya takut, Mbak! Mbak aja yang lawan mereka gimana?”
Temen gue yang laen, Anis, sibuk nutupin wajahnya, tapi ngintip dari selah-selah jarinya. Di antara kami, dia memang yang paling parno. Dia takut dan enggak berani nonton film horor. Namun saat itu dia terpaksa oleh keadaan untuk menonton Insidious di kelas.
Heny juga enggak kalah ribut. Dia sibuk bertanya ke gue bagaimana ending filmnya. Gue sih pengen ngejawab apa adanya, tapi kalo gue jawab, yang ada mereka pada enggak penasaran dengan jalan ceritanya. Enggak seru kan kalo nonton film tapi udah tahu jalan ceritanya? Akhirnya tiap Heny bertanya, “Ga, nanti akhirnya Josh kemasukan kakek-kakek itu kan? Iya, kan? Bener, kan yah? Pasti bener kan?” secara bijak gue jawab, “Mau diceritain atau nonton sendiri?” akhirnya dia bilang, “O iya deh Iya. Nonton sendiri aja.”
Hari itu cukup berkesan bagi gue. Ternyata nonton DVD bajakan bersama teman itu jauh lebih menyenangkan ketimbang nonton di bioskop walau bareng gebetan atau pacar.

Suasana theater dadakan

13 comments:

  1. berapa harga film dvd bajakannya? :) disini 7-8 rb

    ReplyDelete
    Replies
    1. hem, ketauan nih. lo gk baca ampe tuntas yaa? jelas2 gue tulis di situ harganya!

      Delete
    2. hahahahaaa.. ngaka baca komen ini..

      murah bgt ya 1 film 2 ribu. disini mah paling murah 8 ribu, udah nawar banget. aslinya 10ribu. kalo beli 2 15 ribu

      kalo pake infokus lebih seru pasti yog..

      kalo nonton ama cewek eamng suka gitu yog.. udah jelas lagi nonton massiiiihhhhhhhh aja nanya, gak sabaran nunggu cerita selanjutnya. adek gw seringgitu tuh, makanya klo nonton mulutnya pengen gue sumpel

      Delete
  2. hahha kalo dibandingin dengan film horor lokal gak ada hal yang bisa diambil abis nonton filmnya. bener kata lo, kita dibuat merangsang, bukan mencekam.

    seharusnya waktu baru mau mulai film lo langsung cepet" ngambil tempat ditengah atau di depan laptop. Biar moment waktu mereka ketakutan itu dapet di loo :p

    ReplyDelete
  3. ini anak2 pada tau ga ga kalo di poting gitu, soalnya si iin mukanya ga iklas di ceritain disini hahaha

    ReplyDelete
  4. ahahaha gagal dipeluk rame rame ahahahaha...

    paling sebel tuh kalo nonton ada yg cerewet "jangan kesana... pukul... lari... " ahahaha bener bgt kalo pemerannya bete tiba2 disuruh gantiin gmn??

    ReplyDelete
  5. Hahaha gue juga sering sih buat bioskop dadakan di kelas..
    Tapi genre filmnya aja yang beda..
    Ahhh benar kata lo film horor kita mah nggak mencekam tapi merangsang -_-

    ReplyDelete
  6. pasti menyenangkan nonton dvd bajakan gt dikelas drpada di bioskop krn Yoga dikelilingi 6 cewek sekaligus. iyakan .. iya kan.. haha hayoo ngaku saja tp syg banget yah malah di pinggirin ke belakang.. ya bgtulah gaya dan ekspresi sebagian besar cewek klu nonton film horror. film horror luar negeri memang ampuh buat si lenonton jd kesakitan

    ReplyDelete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. pasti menyenangkan nonton dvd bajakan gt dikelas drpada di bioskop krn Yoga dikelilingi 6 cewek sekaligus. iyakan .. iya kan.. haha hayoo ngaku saja tp syg banget yah malah di pinggirin ke belakang.. ya bgtulah gaya dan ekspresi sebagian besar cewek klu nonton film horror. film horror luar negeri memang ampuh buat si lenonton jd kesakitan

    ReplyDelete
  9. "Hal tersebut beda banget dengan film horor dalem negeri. Film horor dalem negeri enggak pernah mencekam, tapi malah merangsang", ada-ada saja lo...? tapi memang benar juga sich,,

    ReplyDelete
  10. Betul bgt! aku juga lebih suka nonton film lwt laptop dibandingkan ke bioskop, buang-buang uang aja... Mending buat keperluan yang lain aja.

    ReplyDelete

Profil Penulis

My photo
Penulis blog ini adalah seorang lelaki jantan bernama Nurul Prayoga Abdillah, S.Pd. Ia baru saja menyelesaikan studinya di bidang Pendidikan Bahasa Inggris. Ia berniat meneruskan studinya ke jenjang yang lebih tinggi untuk memperdalam ilmu Pendidikan Bahasa Tumbuhan, namun sayang belum ada universitas yang membuka jurusan tersebut. Panggil saja ia “Yoga.” Ia adalah lelaki perkasa yang sangat sayang sekali sama Raisa. Di kamarnya banyak sekali terpajang foto Raisa. Sesekali di waktu senggangnya, ia mengedit foto Raisa seolah-olah sedang dirangkul oleh dirinya, atau sedang bersandar di bahunya, atau sedang menampar jidatnya yang lebar. Perlu anda tahu, Yoga memiliki jidat yang lebar. Karna itu ia sering masuk angin jika terlalu lama terpapar angin di area wajah. Jika anda ingin berkonsultasi seputar mata pelajaran Bahasa Inggris, atau bertanya-tanya tentang dunia kuliah, atau ingin mengirim penipuan “Mamah Minta Pulsa” silahkan anda kirim pesan anda ke nurulprayoga93@gmail.com. Atau mention ke twitternya di @nurulprayoga.

Find My Moments

Twitter