Monday, 22 July 2013

Rasanya Berbuka Bersama

Share it Please
Bulan puasa tuh enggak jauh-jauh dari kegiatan buka bersama. Buka puasa bersama lebih menyenangkan ketimbang buka puasa sendirian. Khususnya bagi mahasiswa kantong cekak seperti gue. Gimana enggak, dengan berbuka puasa bersama, banyak makanan geratisan yang bisa gue santap. Misal gue buka bersama di  restoran. Dengan jiwa mahasiswa-kantong-cekak, gue bisa icip-icip satu persatu makanan temen-temen sekitar. Modal gue palingan cuma pesen nasi putih sama teh tawar anget. Lauknya bisa dapet dari temen-temen dengan modus. “Eh, itu makanan apasih, gue nyobain dong!” Dengan alasan itu lah, gue jadi orang yang paling semangat ketika temen-temen kelas di kampus gue berencana ngadain buka puasa bareng.

Kami sepakat untuk buka bareng di sebuah restoran tradisional di Kota Cirebon. Alasan kami memilih restoran tersebut adalah karna enggak begitu jauh dari kampus gue. Selain itu tempatnya juga luas. Tapi yang paling penting bagi gue adalah karna harga makanan di restoran tersebut cukup murah. Pas banget dengan gue yang bermental murahan. M-maksudnya bermental memilih yang murah karna ketidakmampuan memiliki yang mahal. T_T

Kami berkumpul dulu di kampus, lalu kami berangkat berjamaah ke lokasi. Maklum, di bulan Romadhon gini mesti banyak-banyak mengerjakan sunnah. Melakukan segala hal dengan berjamaah juga termasuk sunnah. Asal jangan berjamaah memacari satu orang.



Temen-temen memesan berbagai masakan yang enak-enak, seperti cumi asam-manis, chicken cordon, ayam bakar madu, macem-macem. Minuman yang mereka pesan juga enak-enak. Sedangkan gue, dengan mental cekak, gue berniat membawa Indomie dari rumah dan minta direbus di situ. Minumnya? Cukup aer kobokan! Dengan demikian gue bisa berhemat sampai 89,99%. Tapi untungnya gue langsung tersadar. Mau ditaro dimana muka gue! Sebagai ketua kelas, masak gue cuma minta direbusin Indomie rebus buat berbuka? Gue enggak mau harga diri gue jelek. Muka gue aja udah jelek, masa ditambah-tambah. Akhirnya dengan diiringi air mata kepedihan, gue memutuskan untuk memesan ayam bakar madu, sambal jamur, tempe goreng tepung, dan teh manis anget. *lirik dompet diiringi lagu Gugur Pahlawan*

Enggak gue sangka, ternyata temen-temen kompak banget dalam acara ini. Hampir semua anak-anak kelas berpartisipasi dalam acara ini. Sebagai kepala suku ketua kelas gue merasa bangga, gue bahagia. Bahkan gue sampe lupa bahawa gue masih jomblo. Saking bahagianya!

Di acara buka bersama ini gue merasakan betul kekompakan anak-anak kelas. Atmosfier seperti ini yang gue belum  pernah rasakans sebelumnya. Maklum, lo kan tau sendiri anak kuliahan tuh kayak gimana. Masa kuliah tuh beda banget dengan SMA yang setiap hari selalu kompak ngelakuin acara bareng anak-anak kelas. Ketika kuliah setiap mahasiswa punya kesibukan sendiri. Begitu juga kelas gue. Tiap kuliah selesai, masing-masing anak punya acara sendiri. Ada yang pulang kuliah langsung sibuk rapat organisasi. Ada yang sibuk bekerja sambilan. Ada juga yang begitu keluar kelas langsung ngibrit ke tukang tambal ban bantuin nyebar paku di jalan. Nah, momen buka puasa ini lah saat-saat dimana anak-anak kelas kumpul jadi satu di luar jam belajar. momen yang belum pernah gue rasain sebelumnya. Hebat!

Enggak kerasa perut kami sudah terisi penuh. Kami semua sudah kenyang. Kami pun ngobrol-ngobrol dulu sambil meredakan perut yang baru saja diisi.

Di akhir acara, kami melakukan poto bersama. Salah satu temen kelas gue ada yang membawa kamera DSLR, kamera yang dari lahir pengen banget gue punya. Dan dia menjadi juru poto dadakan!

Riuhnya suasana berbuka

Sebelum pulang, poto bersama.

Para lelaki ganteng. Sebelah kanan yang senyumnya sok-sok-an di-unyu-unyu-in tuh Tofik Dwi Pandu.


Senang rasanya bisa ngabisin waktu senja itu. Semoga kekompakan kami bisa berlanjut sampai kami wisuda kelak. Amiin!

16 comments:

  1. ihh aku unyu hahaha, ga kita ngirim gambar di 3AB class fanpage gak tau keren apa nggak :)

    ReplyDelete
  2. KEDUAX....!!!!!!!
    iya sih kadang kalo buka bareng teman itu rasanya nikmat

    ReplyDelete
  3. Whoa... Ternyata kamu sama si Tofik itu temenan beneran (maksudnya di real life) ya. :O

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyeee!! tapi kita cuma sebatas temen kok. beneran. sumpah! gk lebih dari itu. kita masih sma2 nafsu sm perempuan!

      Delete
    2. Tahu kok. Kalo nggak gitu kan nggak mungkin kamu punya gebetan yang itu. Eh, udah jadian yah? Habis malem mingguan gitu kan ya? (Habis kepo.)

      Delete
  4. whoa, seru tuh buka bersama nya.. ternyata kamu temenan ya sama si taufik heheheeh

    ReplyDelete
  5. Emang enakan buka puasa bareng serius. Alesannya sih, biar rame, biar ga buka puasa sendirian, yg lebih pentingnya sih kyak alesan lo yg d atas tdi, bang _ _". Itu byarnya sndiri" atau lo yg byarin sbgai ketua kelas ? Tpi gue ragu, klo lo yg ngebayarin, bang. Huehuehue.....

    ReplyDelete
  6. Zaman sekarang mah kalo nggak ada buka bareng, nggak gaol.. Hahaha..

    Wah kalian sekelas ya ternyata... Si topik DP mana nih post nya?

    Eh rame buanget ya yang ikutan...

    ReplyDelete
  7. wah iya gue dulu waktu kuliah juga gitu..... hahaha, wah lo poto paling depan sendiri, wah sepertnya ada bakat jadi supir bis

    ReplyDelete
  8. sudah jadi trend kali bang buka puasa bersama di bulan ramadhan , modus yang baik itu cuma pesen nasi dapat lauk yang banyak :D

    ReplyDelete
  9. Owalah Tofik Dwi Pandu tu temenmu toh, i see...jadi inget temen SMA ku niiih, sama kompaknya..emang enak ya punya temen banyak dan kompak plus asoy gitu. biki hidup makin berwarn..haha, tapilo ngaku kantong cekak tu pesennya jga banyak -_______-

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mangkanya ketika memesan air mata gue berguguran. sedih! T_T

      Delete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  11. thn ini belum ngadain bukber , sih... tp ntr gue jg sabtu minggu ini ada bukber..:D

    ReplyDelete
  12. aaa kereen. sayang gue ngga dikasih sama orang tua buat ikutan. HUAAAA bikin ngiri :(

    ReplyDelete
  13. aamiin O:)
    by the way, ngomongin kamera, DSLR lagi tuh, enak banget sih, punya, tapi kan gak ikutan kejepret :(

    ReplyDelete

Profil Penulis

My photo
Penulis blog ini adalah seorang lelaki jantan bernama Nurul Prayoga Abdillah, S.Pd. Ia baru saja menyelesaikan studinya di bidang Pendidikan Bahasa Inggris. Ia berniat meneruskan studinya ke jenjang yang lebih tinggi untuk memperdalam ilmu Pendidikan Bahasa Tumbuhan, namun sayang belum ada universitas yang membuka jurusan tersebut. Panggil saja ia “Yoga.” Ia adalah lelaki perkasa yang sangat sayang sekali sama Raisa. Di kamarnya banyak sekali terpajang foto Raisa. Sesekali di waktu senggangnya, ia mengedit foto Raisa seolah-olah sedang dirangkul oleh dirinya, atau sedang bersandar di bahunya, atau sedang menampar jidatnya yang lebar. Perlu anda tahu, Yoga memiliki jidat yang lebar. Karna itu ia sering masuk angin jika terlalu lama terpapar angin di area wajah. Jika anda ingin berkonsultasi seputar mata pelajaran Bahasa Inggris, atau bertanya-tanya tentang dunia kuliah, atau ingin mengirim penipuan “Mamah Minta Pulsa” silahkan anda kirim pesan anda ke nurulprayoga93@gmail.com. Atau mention ke twitternya di @nurulprayoga.

Find My Moments

Twitter