Saturday, 20 July 2013

Menyasksikan Momen Sakral Dari Dekat

Share it Please
Waktu memang enggak berasa cepet banget berlalu. Enggak kerasa usia gue sudah duapuluh tahun ajah. Padahal gue masih inget banget jaman-jaman waktu kecil dulu. Ketika ingus gue masih beler kemana-mana. Ketika gue bahagia dan menangis dengan sederhana.  Iyah, hanya karna balon dan mainan.

Sekarang gue sudah dihadapkan dengan dunia yang sebenarnya. Dunia para orang dewasa yang berbeda jauh dengan dunia masa kecil gue dulu. Temen-temen gue juga sudah berubah. Yang dulu ketika keci ngulum-ngulum permen batangan di mulutnya, eh sekarang sudah ngulum-ngulum rokok. Mereka yang dulu suka merengek-rengek ke emaknya minta uang jajan, eh sekarang sudah bekerja dan punya penghasilan sendiri. Malah bisa menafkahi orang tuanya. Dan yang paling jleb adalah mereka yang dulu temen sepermainan gue, eh sekarang sudah menikah. Kenapa jleb? Iyah, sebagai seorang jomblo melihat temannya menikah tuh cuma dua hal yag dirasain: ikut senang karna dia sudah mendapatkan pendamping hidup, dan sedih karna diri sendiri punya pacar juga belum.

Ngomongin soal pernikahan, baru-baru ini gue menghadiri pernikahan teman kuliah gue. Namanya Yati. Gue kenal dia dari Nur (gebetan gue). Memang sih usianya sudah cukup untuk menikah. Dia lima tahun lebih tua dari gue. Bagi seorang cewek, umur segitu tuh sudah pas banget untuk menikah.

Gue pergi ke pernikahan Yati bareng Nur dan Rida, temen sekelas Nur. Pernikahan tersebut di selenggarakan di sebuah pesantren. Acaranya juga berlangsung secara Islami. Ketika ijab-qobul, mempelai perempuannya enggak di sebelah mempelai laki-laiki seperti pada umumnya, tapi berada di ruangan berbeda.

Saat itu gue sendirian, enggak bareng Nur, karna para tamu undangan perempuan dan laki-laki dipisah. Huft, gagal deh gue mendampingi dia di sana. Kara gue sendirian, gue sempet nyasar begitu memasuki kawasan pesantren. Untungnya gue bisa menemukan gedung tempat ijab-qobul digelar. Fyuh!

Ijab-qobul pun dimulai. Gue langsung menerobos ke kerumunan orang untuk melihat ijab-qobul dari dekat sekaligus mengabadikannya. Iya, gue tau, itu bisa menjadi boomerang buat gue. Sebagai jomblo pasti gue bakal merasa perih menyaksikan langsung ijab-qobul pernikahan. Tapi enggak papa, gue yakin gue kuat. Lagi pula gue enggak merasa jomblo banget, karna gue sudah punya gebetan! Ya semoga aja cepet jadi pacar, terus langgeng sampe pernikahan. Tsah! *kibas poni*

Foto ketika ijab-qobul.



Para tamu undangan juga banyak.

 



Ijab-qobul pun selesai. Selanjutnya acara resepsi. Disana mempelai laki-laki dan perempuan sudah bisa berdampingan. Mereka sudah halal. Iyah, HALAL! Alhamdulillah. Gue dan Nur berpoto ria bersama pengantin.




Yup, selesai sudah petualangan gue hari itu. Petualangan menyaksikan momen yang sakral. Momen yang pengen banget gue alamin beberapa tahun lagi. Momen yang bakal menjadi sejarah dalam hidup. Yup, pernikahan.

Semoga Yati dan... ekhem.... dan suami bisa menjalani keluarga yang sakinah, mawadah, warohmah. Moga bisa menjadi keluarga yang Islami, yang bisa mengemban misi-misi Islam di dalamnya. Dan semoga gue dan Nur bisa menyusul, hihi. Amiinn. Eh-eh, baru juga gebetan. Tapi enggak papa lah, ini kan doa. Jadi di-amin-in sajah.

16 comments:

  1. yahhh jomblo ngeliat teman semasa kecil nikah itu kaya di tabok bencong pake permen. lengket2 gimana gitu. sabar ya bang

    btw baju pengantinya kaya islami banget gitu bang. pasti yang nikah orang hindu yaa ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu kecil lo pernah kebentur batu pualam ya, San?

      Delete
  2. Semoga langgeng dah sama gebetanya bang...
    :D

    ReplyDelete
  3. ngeliat temen sepermainan semasa kecil nikah itu rasanya kayak lagi motong bawang. pen nangis. tapi sabar aja...
    ini pernikahannya islam banget, liat aja bajunya.
    oya, semoga bisa cepet nyusul sama Nur. hehehe

    ReplyDelete
  4. Wah, aku sering banget ngeliat orang nikahan apalagi adat jawa :D
    semoga langgeng ya temennya :)

    ReplyDelete
  5. itu Nur kapan naik level jadi pacar biar bisa cepet cpet nyusul Yati sama sang suami Yog???

    ReplyDelete
  6. cie elo poto bareng mempelai + Nur, biar bis ketularan gitu kan...... ah gaya lama banget dah ga....ahaha eank ga elo udah punya gebetan .... gue kapan ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. mangkanya kalo ktemu cewek tuh muka jangan dijelek-jelekin! mereka kabur duluan!

      Delete
  7. Ciyee yg nge-gebet. Lanjutkan jangan menyerah!! KUA menunggumu kawan!

    ReplyDelete
  8. cieee .... semoga cepat menyusul

    ReplyDelete
  9. waduh, semoga cepet nyusul dah.
    btw, itu pondok di daerah mana, bang ??
    umur lo masih duapuluh, bang ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyee, muka gue masih dua tak. boros. umur dua puluh tahun uda keliatan tiga puluh tahun!

      Delete
  10. katanya kalo lo ngambil bunga melati milik si pengantin gak lama lo bakal nyusul bro... haha mitos...

    ReplyDelete
  11. Amin.
    Cepetan dijadiin pacar, bro. Trus nikah biar bisa halal juga :D

    ReplyDelete
  12. ciee yg galau...moga cepet nyusul sama si nur ya bang :p

    ReplyDelete

Profil Penulis

My photo
Penulis blog ini adalah seorang lelaki jantan bernama Nurul Prayoga Abdillah, S.Pd. Ia baru saja menyelesaikan studinya di bidang Pendidikan Bahasa Inggris. Ia berniat meneruskan studinya ke jenjang yang lebih tinggi untuk memperdalam ilmu Pendidikan Bahasa Tumbuhan, namun sayang belum ada universitas yang membuka jurusan tersebut. Panggil saja ia “Yoga.” Ia adalah lelaki perkasa yang sangat sayang sekali sama Raisa. Di kamarnya banyak sekali terpajang foto Raisa. Sesekali di waktu senggangnya, ia mengedit foto Raisa seolah-olah sedang dirangkul oleh dirinya, atau sedang bersandar di bahunya, atau sedang menampar jidatnya yang lebar. Perlu anda tahu, Yoga memiliki jidat yang lebar. Karna itu ia sering masuk angin jika terlalu lama terpapar angin di area wajah. Jika anda ingin berkonsultasi seputar mata pelajaran Bahasa Inggris, atau bertanya-tanya tentang dunia kuliah, atau ingin mengirim penipuan “Mamah Minta Pulsa” silahkan anda kirim pesan anda ke nurulprayoga93@gmail.com. Atau mention ke twitternya di @nurulprayoga.

Find My Moments

Twitter