Saturday, 1 June 2013

Selamat Jalan Bapak

Share it Please
Hari selasa itu, tepatnya tanggal 28 Mei 2013 merupakan hari duka buat gue dan teman-teman jurusan pendidikan Bahasa Inggris di kampus gue. Salah satu dosen senior kami telah berpulang. Gue cukup terpukul. Baru saja Hari Seninnya gue mendapat kabar bahwa beliau sedang kritis di rumah sakit, eh keesokan paginya gue mendengar kabar bahwa beliau sudah berpulang.

Beliau adalah dosen yang sangat senior. Bahkan dosen muda gue yang sekarang sudah S2, dulu ketika skripsi S1-nya di bimbing oleh beliau. Beliau juga dosen yang sangat peduli terhadap mahasiswanya. Dulu ketika kampus gue belum begitu populer, beliau sering menyusuli satu-persatu mahasiswanya hanya untuk sekedar mengingatkan mereka mengikuti UAS. Dan parahnya para mahasiswa tersebut banyak yang tinggal di luar kota. Seorang dosen yang menyusuli mahasiswanya satu per satu untuk mengikuti UAS, itu so sweet banget. Lebih so sweet daripada seseorang yang selalu ngingetin gebetannya makan setiap saat. Dosen gue juga bercerita bahwa ketika beliau kritis, beliau mengigau. Beliau mengira anaknya yang menemaninya saat itu adalah mahasiswa yang ingin bimbingan skripsi. Sampai seperti itunya kah beliau memikirkan nasib para mahasiswanya? Begitu hebat!

Gue pernah sekali diajar oleh beliau. Memang sih dengan raut wajah yang sudah tua, keriput, ditambah dengan suara yang berat, ngebuat gue rada serem berhadapan dengan beliau. Tapi di balik itu semua beliau adalah sosok dosen yang baik. Cara beliau mengajar juga santai, begitu khas dengan candaannya, dengan lawakannya di kelas. Duh, gue pengen bisa diajar lagi oleh beliau.

Sampai saat ini gue merasa beliau masih ada. Gue enggak memikirkan apapun, yang jelas gue masih merasakan kehadiran beliau. Di fikiran gue, beliau masih sehat, masih dengan raut wajah dan suara yang agak nyeremin. Beliau masih ada di imajenasi gue. Hm… gue memang seperti itu. Gue seolah enggak ngeh apabila ada orang di sekitar gue yang sudah tiada. Ketika kakek gue meninggal pun gue masih mengira beliau ada. Masih bisa merasakan beliau.

Ketika di masjid, gue sedang membuka hape , dan mencari kontak dosen Bahasa Inggris gue. Tanpa sengaja gue menemukan kontak person beliau yang tertulis di hape gue seperti ini: “Dosen Bapak Ghozali.” Jari gue langsung berhenti. Gue menatap nomor kontak tersebut beberapa detik. Dalam hati gue seolah berkata, “Seseorang yang memiliki nomor ini sudah tiada.” Kontak tersebut memaksa gue flash-back dengan membayangkan saat-saat gue diajar oleh beliau. Gue teringat mimik wajahnya, teringat caranya mengajar, teringat suara beratnya. Lamunan gue diakhiri dengan senyum mengembang di wajah gue. Yup, gue yakin beliau akan masuk surga dan mendapatkan tempat yang jauh lebih damai di sana.

Pak, selamat jalan. Saya masih bisa merasakan bapak dalam imajenasi saya. Kami berduka, Pak. Tapi duka ini tidak akan berlarut-larut. Karna kamu pun yakin bapak tidak senang akan hal itu. Terimakasih untuk dedikasi hebat bapak.

11 comments:

  1. innalillahi wa inna ilaihi roji'un

    allahummaghfirlahu warhamhu wa'afihi wa'fu anhu

    sosok senior yang patut do contoh..demi sebuah ilmu,,beliau bela2in datengin mahasiswanya satu2...
    masyaallah...luar biasa

    ReplyDelete
  2. inalilahi , yg sabar yg bang oga ,, semoga dapet pengganti yg lebih baik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. i-iyah, mkasih. Ini doanya lebih cocok buat orng yg kehilangan pacar deh, "Semoga dapet pengganti yg lebih baik."

      Delete
  3. innalillahi. Allah lebih sayang pastinya sama beliau, semoga kebaikan dan amal beliau bisa menjadi pelindung di alam sana.
    jangan lupa didoain ya Bapak Gozhalinya dalam doanya bang Oga ;)
    Alahummaghfirlahu warhamhu wa'afihi wa'fuanhu

    ReplyDelete
  4. Innalillahi :""
    Sedih bacanya, dosen yang seperti itu pasti disayang mahasiswa :')

    ReplyDelete
  5. Innalillahi, turut berduka cita ya bang. Yang sabaaaaar ya :')

    ReplyDelete
  6. setiap yang bernyawa pasti akan pergi.. turut berduka... Innalillahi wainnalillahiraji'un

    ReplyDelete
  7. Innalillahi wainnalillahiraji'un.
    Semoga amal ibadahnya diterima.
    Kita gak pernah tau kapan kita bakal dipanggil.
    So, jangan sia-siakan orang yang ada disekitar kita.

    ReplyDelete
  8. Turut berduka cita, semoga amal dan ibadahnya diterima oleh Yang Maha Kuasa

    ReplyDelete

Profil Penulis

My photo
Penulis blog ini adalah seorang lelaki jantan bernama Nurul Prayoga Abdillah, S.Pd. Ia baru saja menyelesaikan studinya di bidang Pendidikan Bahasa Inggris. Ia berniat meneruskan studinya ke jenjang yang lebih tinggi untuk memperdalam ilmu Pendidikan Bahasa Tumbuhan, namun sayang belum ada universitas yang membuka jurusan tersebut. Panggil saja ia “Yoga.” Ia adalah lelaki perkasa yang sangat sayang sekali sama Raisa. Di kamarnya banyak sekali terpajang foto Raisa. Sesekali di waktu senggangnya, ia mengedit foto Raisa seolah-olah sedang dirangkul oleh dirinya, atau sedang bersandar di bahunya, atau sedang menampar jidatnya yang lebar. Perlu anda tahu, Yoga memiliki jidat yang lebar. Karna itu ia sering masuk angin jika terlalu lama terpapar angin di area wajah. Jika anda ingin berkonsultasi seputar mata pelajaran Bahasa Inggris, atau bertanya-tanya tentang dunia kuliah, atau ingin mengirim penipuan “Mamah Minta Pulsa” silahkan anda kirim pesan anda ke nurulprayoga93@gmail.com. Atau mention ke twitternya di @nurulprayoga.

Find My Moments

Twitter