Tuesday, 5 March 2013

Terkadang Kita Butuh Kekalahan Untuk Bisa Berbuat Lebih

Share it Please
Hari ini gue baru saja mengikuti turnamen futsal di kampus. Kabar baiknya, gue dan temen-temen kelas jadi makin akrab sesudah pertandingan. Lalu kabar buruknya, tim gue kalah di putaran pertama dan langsung gugur seketika itu juga. Gue sih enggak kecewa, gue seneng dan bangga malah. Tapi, gue malu. Gue malu karna faktor utama tim gue kalah karna kami enggak mengerti peraturan futsal. Sehingga banyak banget kesalahan enggak penting yang tim gue lakukan.

Kesalahan goblok yang pertama adalah kami enggak menggunakan deker. Gue enggak tau kalo menggunakan deker itu wajib ketika bertanding.




Buat yang belum tau apa itu ‘deker,’ jadi, deker adalah alat pelindung kaki yang digunakan ketika bertanding sepak bola. Bentuknya kayak gini nih:

Nah, deker digunakan di kaki seperti ini:


Well, gue pikir menggunakan deker itu sunah hukumnya dalam pertandingan futsal. Karna menurut gue yang menggunakan deker tu cuma mereka yang lemah, yang enggak kuat beradu kaki sehingga mereka menggunakan pelindung. Tapi ternyata gue salah.

Alhasil ada tiga pemain tim gue yang dikartu kuning karna enggak menggunakan deker. Untungya karna gue kipper dan menggunakan celana panjang, wasit enggak ngeh kalo gue enggak menggunakan deker juga, jadi gue pun lolos dari kartu kuning.

Bukan cuma dapet kartu kuning, wasit pun menyuruh temen-temen gue untuk mencari deker buat dipake. Akhirnya mereka keliling area penonton untuk meminjam deker dari penonton saat itu. Kesian! Lo pernah enggak ngeliat pemain futsal yang keliling tribun penonton cuma buat minjem deker? Cuma tim gue yang pernah ngelakuin itu!

Kesalahan belegug yang kedua adalah ketika pergantian pemain. Tim gue enggak ngerti sama sekali teknis pergantian pemain. Salah satunya adalah temen gue, Ares. Dia pengin masuk lapangan buat ngegantiin Asep, temen gue yang sedang bermain saat itu. Kemudian dia berusaha memanggil Asep dari jauh untuk digantikan dengan dia.  Tapi karna Asep enggak ngerti dan malah planga-plongo, jadi Ares mendekati lapangan dan berdiri persisi di luar garis, kemudian memanggil Asep lagi. Tapi, karna dia terlalu dekat dengan garis permainan. Alhasil wasit memberikan kartu kuning lagi buat Ares. Jadi, dia dapet kartu merah.

Kesalahan-kesalahan selanjutnya berupa teknis permainan, seperti: salah melakukan tendangan kedalam, selah melakukan tendangan kick off, salah nendang selangkangan orang, dan mecem-mecem.

Mungkin itu disebabkan kebiasaan buruk yang kita lakuin selama latihan futsal. Ketika latihan, kita enggak mempedulikan aturan dalam futsal. Yang kita lakukan adalah cuma asal tendang, asal ngoper, yang penting bisa bikin goal.

Well, walaupun kami melakukan banyak kesalahan sehingga kalah, tapi gue tetep seneng bisa maen dengan tim gue. Dan sejak saat itulah kami jadi bersemangat untuk lebih sering latihan futsal. Bahkan kami berencana membuat uang kas, jersey, dan jadwal mingguan buat latihan. Menurut gue itu bagus dan positif. Gue sendiri juga yang awalnya males-malesan ketika latihan futsal, tapi semenjak kekalahan barusan, enggak tau kenapa gue malah makin semangat dan menggebu.

Gue jadi kepikiran, terkadang kita butuh kekalahan untuk bisa berbuat lebih.

15 comments:

  1. Hm .... no comment ...

    Beruntung sekali memakai celana panjang tidak ketahuan pake deker oleh wasit :D.

    Nenadang selangkangan sampai kena monasnya gak tuh kasihan kan gak pake deker juga tho ... hehe ... XD

    banyak berlatih dan memahami peraturan futsal sudah itu saja ...

    Keep Support semoga lain waktu menang dengan membanggakan (^,^)9

    ReplyDelete
  2. saya jg gak tau bgaimana praturan futsal sbnarnya. biasanya cm main aja yg penting bs bkin gol....
    hahha...

    ReplyDelete
  3. hmm..
    semangat..
    belajar dari kesalahan..
    kan udah tahu ya peraturannya.. berarti jangan di ulangi lagi ya kesalahannya.. :D

    ReplyDelete
  4. Klo pertandingan ga ada yg kalah mmang bukan prtandingan nmanya..
    Sbgai pihak yg kalah, mmang harus nerima nasib.. :D
    Kyaknya tim futsalnya emang kurang persiapan & kurang komunikasi ya..
    Mudah2an prtandingan selanjutnya bisa menang..

    ReplyDelete
  5. hahaha, kasian banget salahnya salah memilukan gitu ya..ah, masih muda...masih banyak hari esok..semangat main futsal! haha...

    ReplyDelete
  6. Oh, ternyata kalau ikut turnamen futsal ituh ada peraturannya kayak gitu ya? [baru tau]
    tulisannya bagus and lucu [buat ketawa-ketawa kecil ngebacanya]

    tetep semangat ya buat tim futsalnya :D

    ReplyDelete
  7. ini permainan bola atau permainan melanggar ya ?haha

    ReplyDelete
  8. wah kayaknya elu masih atlit futsal amatiran ga, masak pakek deker itu peraturan gtw hahahaha, tapi gpp yg penting kan futsal itu berkeringat

    ReplyDelete
  9. beneeerrrr....kalo kita menang terus akhirnya kita bisa sombong dan nggak berniat buat meningkatkan kemampuan kita

    ReplyDelete
  10. itulah hidup,,, kalo enggak ada kekalahan berarti enggak ada pertambahan ilmu untuk menjadi pemenang.. wah bang, kok sama seperti ku ya, kalo maen futsal yang menting bisa nyarangin gol ke gawang lawan aja hahaha

    ReplyDelete
  11. Hah, gue juga baru tau kalo pake dekker itu wajib. Kayaknya engga deh. -__-
    dan itu apa salah nendang selangkangan orang. Kacau.

    ReplyDelete
  12. gue kurang paham tentang bola ..haha
    yg jelas kalah itu biasa, mengajar kita untuk tidak sombong :)

    ReplyDelete
  13. ternyata futsa juga ada peraturannya ya kak, kirain sama kayak sepak bola.

    itu emang pertandingan kak, mesti ada yang kalah dan menang semuanya itu wajar.

    salam kenal kak, aku baru gabung di BE

    ReplyDelete
  14. Gue nggak tau kalo dekker itu wajib.. Gue sih maen2 aja.. :D

    ReplyDelete
  15. kekalahan .. adalah keberhasilan yang tertunda..:D

    ReplyDelete

Profil Penulis

My photo
Penulis blog ini adalah seorang lelaki jantan bernama Nurul Prayoga Abdillah, S.Pd. Ia baru saja menyelesaikan studinya di bidang Pendidikan Bahasa Inggris. Ia berniat meneruskan studinya ke jenjang yang lebih tinggi untuk memperdalam ilmu Pendidikan Bahasa Tumbuhan, namun sayang belum ada universitas yang membuka jurusan tersebut. Panggil saja ia “Yoga.” Ia adalah lelaki perkasa yang sangat sayang sekali sama Raisa. Di kamarnya banyak sekali terpajang foto Raisa. Sesekali di waktu senggangnya, ia mengedit foto Raisa seolah-olah sedang dirangkul oleh dirinya, atau sedang bersandar di bahunya, atau sedang menampar jidatnya yang lebar. Perlu anda tahu, Yoga memiliki jidat yang lebar. Karna itu ia sering masuk angin jika terlalu lama terpapar angin di area wajah. Jika anda ingin berkonsultasi seputar mata pelajaran Bahasa Inggris, atau bertanya-tanya tentang dunia kuliah, atau ingin mengirim penipuan “Mamah Minta Pulsa” silahkan anda kirim pesan anda ke nurulprayoga93@gmail.com. Atau mention ke twitternya di @nurulprayoga.

Find My Moments

Twitter