Sunday, 2 December 2012

Seminar Bareng Raditya Dika

Share it Please

Beberapa bulan lalu gue sempet baca salah satu tulisan temen blog gue. Alamat blog dan nama pemilik blognya gue lupa. Yang jelas temen gue itu perempuan. Disitu dia menuliskan pengalamannya saat mengikuti seminar yang diisi oleh Bang Raditya Dika.  Saat itu yang ada dipikran gue, ‘Wah, keren banget bisa ketemu langsung Bang Radit’. Gue ngerasa kagum, dan gue pikir beruntung banget dia bisa bertatap muka langsung dengan seorang penulis hebat sekelas Bang Radit.
            Lalu, dia bercerita lagi bahwa saat sesi tanya-jawab, dia sempet menanyakan pertanyaan ke Bang Radit. Lagi-lagi gue bergumam, ‘Waw, hebat. Itu orang berani banget bertanya.’ Iya, gue berpikir betapa beraninya cewek itu bertanya langsung. Dan dengan bertanya, itu artinya dia berkomunikasi langsung dengan bang Radit. Iya, dia ngobrol langsung sama RADIT! Gila, hebat banget!

            Bagi gue sendiri, Raditya Dika itu seorang penulis hebat. Dia menulis dengan gaya komedi. Menurut gue menulis dengan gaya tersebut membutuhkan imajenasi tersendiri. Karna itu gue salut dengan dia. Dia seorang penulis yang cerdas meracik kata-kata sehingga menarik untuk dibaca. Ya, walaupun sekilas tulisan-tulisannya itu berupa tulisan ngaco yang bisa ngebuat orang yang membacanya mengalami disfungsi kerja otak. Gue rasa Radit adalah seorang inspirator bagi kebanyakan penulis komedi. Dan tentunya dia juga menjadi inspirasi gue dalam menulis.
Setelah membaca tulisan temen gue itu, gue jadi kepikiran betapa beruntungnya dia bisa bertemu langsung dengan inspirator gue itu. Pasti itu adalah pengalaman yang enggak terlupakan buat dia.
Gue jadi berpikir, ‘Kapan ya gue bisa merasakan hal yang sama. Kapan ya gue bisa bertemu langsung dengan Radit. Bisa enggak ya gue ngobrol langsung sama dia.’ Gue jadi berandai-andai, jadi pengen banget bisa menghadiri seminarnya Radit. Mungkin rasanya sama seperti lo, para cewek, yang ngebet banget pengin ketemu Super Junior. Atau sama seperti lo, para alay, yang ngebet banget pengin nonton konsernya Kangen Band atau Wali Band.
Beberapa hari setelah itu, gue mulai lupa dengan angan-angan gue itu. Gue jalani hari-hari gue seperti biasa. Masih tetep ngebaca buku-bukunya Bang Radit.
Suatu hari gue dapet info dari temen kelas, Annisaa namanya. Dia ngasih tau gue bahwa akan ada Seminar Raditya Dika di salah satu SMA negeri di kota Cirebon. Waw, saat itu gue shock. Gue semangat banget dengernya. Akhirnya gue coba nyari-nyari informasi mengenai kapan waktu pelaksanaannya, bagaimana pemesanan tiketnya, dan lain-lain. Dan akhirnya gue bisa menghadiri seminar itu, cihuy!
Tema seminarnya adalah Merdeka Dalam Hitam Putih. Beuh, keren kan! Gue enggak tau apa hubungannya antara ‘merdeka’, dan warna ‘hitam-putih’. Apakah itu semacam gerakan penyelamat yang ingin memerdekakan kuda zebra dari perburuan liar, atau apapun itu gue enggak tau.
Di dalam seminar, Bang Radit ngebahas cara menulis komedi kreatif. Jadi, dia bilang bahwa tulisan komedi itu berawal dari kegelisahan-kegelisahan. Kegelisahan itu seperti perasaan kurang puas kita dengan keadaan fisik kita, missal badan yang gendut, ukuran jidat yang lebar, gigi taring semua. Selain itu, kegelisahan bisa kita temuin di sekitar kita, missal kita gelisah dengan boyband-boyband Indonesia karna gaya dan penampilannya norak. Atau gelisah dengan film hantu Indonesia yang kualitasnya jelek dan malah lebih mirip pilm porno.
Sebelum memulai materi, dia sempet memperlihatkan muka sok unyunya dengan senyum begini:



Di sela-sela materi, dia sempet mempraktekan Stand-Up Comedy, alhasil semua peserta ngakak, termasuk gue. Begini nih kelakuannya ketika Stand-Up.




Gue bingung ngejelasin apa yang dilakukannya. Menurut gue dia malah terlihat seperti orang yang terkena stroke ringan. Liat aja tuh, kepalanya miring-miring ke kanan gitu.
Terus terang aja, ini adalah seminar yang paling absurd dan paling asik yang pernah gue ikutin. Absrudnya adalah karna biasanya seminar itu kan sifatnya serius, dan ngebahas materi-materi yang formal, tapi enggak dengan seminar kali ini. Yang gue rasain malah cenderung ‘liar’ dan kocak, karna terus-terusan ngebahas hal-hal yang bikin gue ketawa. Lalu, seminar ini asik karna cara penyampaian Bang Radit yang enak: enggka formal, selalu mencairkan suasana, dan bikin betah berlama-lama di ruang seminar. Beda banget dengan seminar-seminar pada umumnya yang cenderung ngebosenin, bikin ngantuk, dan bikin pantat panas.
Di akhir acara, diadakan sesi tanya-jawab. Banyak banget peserta yang pengin bertanya. Salah satu dari mereka ada peserta yang bernama Fadel, dia adalah peserta paling muda saat itu, baru kelas dua SMP.





Karna dia adalah peserta paling muda, jadi Bang Radit nmengabadikan potonya gitu. Dia mempoto Fadel dengan kamera Handphonde-nya. Hm… gue curiga, jangan-jangan dia mengalami penyimpangan, masa dia penginnya ama yang jauh lebih muda, uda gitu cowok lagi. Iywh!

Ada salah satu penanya yang mengalami kejang-kejang begitu dia melihat muka Bang Radit dari dekat. Mungkin dia shock karna dia baru tahu ternyata lobang hidung Bang Radit lebih besar dari yang dia duga sebelumnya. Karna merasa bersalah, Bang Radit mencoba menyembuhkan penanya yang kejang–kejang tadi dengan menekan-nekan leher belakangnya.



Bukan cuma cowok, para peserta cewek juga banyak yang bertanya. Salah satunya ini.


Di saat terakhir, bang Radit ngasih kesempatan buat tiga penanya cowok dan tiga penanya cewek buat nanya. Saat itu gue enggak nyia-nyiain kesempatan. Gue juga mau bertanya. Akhirnya gue mengacungkan tangan gue setinggi-tingginya supaya terlihat. Gue enggak peduli nantinya bau ketek gue bakal mencemari orang-orang di pinggir gue. Mau sampe mereka keracunan kek, muntah-muntah kek, sampe mimisan, gue enggak mau tau. Yang penting gue harus bisa nanya, dan tentunya bertatap muka langsung dengan Bang Radit.
Akhirnya perjuangan gue enggak sia-sia. Gue diberi kesempatan bertanya sama Bang Radit, yee, senangnya hati gue (^_^). Akhirnya gue maju, lalu naek ke atas panggung.  Men, mungkin gue ini norak, tapi gue enggak bisa menutupi rasa seneng gue bisa satu panggung dengan Bang Radit, seorang penulis komedi kreatif yang jadi inspirasi gue tiap gue nulis. Gimana enggak seneng, sebelumnya gue cuma ngebaca tulisan-tulisannya, buka-buka blognya, atau liat video Stand-Up Comedy-nya. Terus saat itu, diatas panggung, gue bisa berkomunikasi langsung dengan dia, bertanya dengan dia. Waw, sesuatu yang hebat menurut gue!
Saat itu gue punya dua pertanyaan buat dia. Pertama gue nanya begini, ‘Bang, bagaimana kalo ada orang yang memberikan komentar pedes atas tulisan kita dan itu ngebuat kita down.’ Terus pertanyaan kedua gue begini, ‘Bang, kenapa sih setiap buku lo selalu bawa-bawa nama binatang? Apakah ada filosofi tersendiri?’
Dari pertanyaan pertama dia jawab, ‘Ya biasain aja. Komentar yang enggak ngenakin itu hal yang biasa. Banyak juga orang yang berkomentar pedes atas buku-buku gue, dan  gue enggak mempermasalahkan itu.’ Terus, pertanyaan kedua dia jawab begini, ‘Gue mau ngebuat ciri khas atas buku-buku gue. Biar gue punya identitas tersendiri dan mudah dikenal.’
  Dari kedua jawaban itu gue mendapatkan ilmu. Pertama: Ternyata komentar yang enggak ngenakin atas tulisan kita itu jangan dijadikan beban, jangan dijadikan penghancur semangat menulis lo. Bener kata Bang Radit, ‘Biasain aja’. Yups, komentar pedas itu harusnya jadi hal yang biasa. Enggak ada seorang penulis pun di dunia ini yang enggak pernah merasakan komentar pedes. Justru komentar-komentar seperti itu yang ngebuat kita bisa ngembangin tulisan kita, supaya enggak stuck. Dan tentunya komentar pedes itu ngebuat mental lo lebih kuat. Dan sebaliknya, pujian-pujian malah seringnya ngebuat kita terlena.
Terus ilmu kedua adalah kita harus punya cirri khas dalam berkarya, kita harus berbeda. Jadilah diri sendiri, jujurlah dengan diri sendiri.
Intinya gue mendapatkan ilmu dan pengetahuan yang hebat di seminar itu.
Oya, ketika gue bertanya, gue sempet poto bareng dengan Bang Radit. Tapi sayang, sampe sekarang gue belum dapet file-nya dari panitia seminar. Yang gue dapet cuma gambar ini doang. Gambar ketika gue melongo sambil memerhatikan materi seminar saat itu.




Bukan bukan! Makhluk yang dipanah merah itu bukan penampakan, itu gue!
Sebenernya sih kecewa karna belum dapet poto gue bareng Bang Radit, tapi walaupun begitu, gue tetep seneng, karna gue sempet dapet tanda tangan dia. Ini dia:



Nah, demikianlah pengalaman gue mengikuti seminar Bang Radit. Sesuatu yang sangat berkesan, sebuah pengalaman hebat yang sulit dilupakan. Gue banyak dapet pelajaran, tentunya pelajaran seputar menulis komedi. Pesen gue buat temen-temen yang senang menulis komedi, tetep semangat, terus gali materi, tetep serius walopun tulisan komedi itu ringan, dan yang paling penting jangan pernah takut dengan komentar-komentar yang enggak ngenakin terhadap tulisan-tulisan lo.

21 comments:

  1. wa asik bisa ketemu radit..

    penasaran gue..pasti dia hebat.tapi aku gak bisa buka blog nya ni

    ReplyDelete
  2. asik banget kyaknya loh, gwe pengen bgt ikut seminarnya. tapi bang radit gak pernah ngadain seminar di Samarinda sihh ihhhh

    ReplyDelete
  3. Wah beruntung lo. Sama kaya bang oges donk '_' dia juga dapet kesempatan maju ke panggung waktu seminarnya bang radit di Bali.
    Lucky! Gue tau senengnya kaya gimana ^^

    ReplyDelete
  4. masih beruntung bang dapet parafnya hahaha
    semoga lu jadi seperti dia bang Oga :D

    ReplyDelete
  5. Ajib bang, giliran dia seminar di tempat gue, gue malah gak dapat tiket, padahal tiket.nya relatif murah, kamfreettt, itu menjadi hal tersial dalam hidup gue.

    wahh, semoga elu tambah semangat dalam menulis ya bang !! caiiiooooo

    ReplyDelete
  6. Kamu kok gak ngajak aku ke seminarnya Bang Radit sih, Ga T.T
    Oke, fine..

    Waktu Bang Radit seminar di Lombok, aku kehabisan tiket lho..
    Hahahahahaha

    ReplyDelete
  7. wiiih :D ketemu bang Radith!
    Lo bang sama bang Oges, sukses bikin iri gue T.T

    ReplyDelete
  8. waaaaaaa kita sama !! :D
    bedanya lo dapet tanda tangan gue enggak
    tapi gue dapet fotoan dan lo enggak :D wkwkwk
    wahhh materinya juga beberapa mungkin sama tuh
    gue juga tentang kegelisahan gitu =_____=
    si fadel anak SMP itu di foto pasti mau di twitpic jadi penonton tergaul ditwitter :D setiap seminarnya emang slalu ada 1 penonton yg difoto untuk ditwitpic jd penonton tergaul B)

    postingan gue jg baru stengah bulan lalu :D mampir yaa kalo ada waktu
    selamet yakk kita memang beruntung huahaa

    ReplyDelete
  9. wih seminar di mana tuh, radit makin keceh aja yah ,

    ReplyDelete
  10. Paling si Fadel di twitpic buat jadi korban di Twitter hahah
    Gue pengen ketemu juga sama bang Radit, tapi kapan? Kurang indormasi tentang seminar-seminar gitu. -___- Oh iya tolong fotokopi tanda tangan bang Radit ya, buat gue hahahah

    ReplyDelete
  11. Seruu banget seminarnya ^^ :D.. Jadi makin penasaran sama bang Raditya Dika.. Sudah beberapa postingan yang nyeritain tentang dia..
    Jadi pengen ketemu *kapan ya dia adain seminar di kota saya -_-

    ReplyDelete
  12. ga kebanyakin sih, menurut gue ga tau juga kalo salah tapi semua yang gaya tulisannya komedi pasti terinspirasi gara-gara dia.Andai tulisan yang bergenre komedi itu ada Tuhannya, mungkin banyak yang bertuhankan Raditya Dika. Mungkin...

    semoga aja entar ada seminar radit dikota gue.

    ReplyDelete
  13. yah, aku belum pernah ketemu dia. gmn caranya tuh?

    ReplyDelete
  14. beruntung bgt bisa ketemu dika. gw kpn ya? *gigit2 jari

    ReplyDelete
  15. bang dika mau gak ya sekedar main ke lombok...

    hiks!

    ReplyDelete
  16. wah..dh ktmu bg radit yaa...
    pngen jga ne..
    bg radit udh 2x k PDG,tpi jdwal bntrok..jdi gak bsa ktmu bg radit..
    kmren,itu cuma bsa ikut acara bg alit..hehe

    ReplyDelete
  17. hahahahah keren elu bisa sampek bertanya ama dika, eh gua tanya tinggi elu ama dika tinggian sapa?

    ReplyDelete

Profil Penulis

My photo
Penulis blog ini adalah seorang lelaki jantan bernama Nurul Prayoga Abdillah, S.Pd. Ia baru saja menyelesaikan studinya di bidang Pendidikan Bahasa Inggris. Ia berniat meneruskan studinya ke jenjang yang lebih tinggi untuk memperdalam ilmu Pendidikan Bahasa Tumbuhan, namun sayang belum ada universitas yang membuka jurusan tersebut. Panggil saja ia “Yoga.” Ia adalah lelaki perkasa yang sangat sayang sekali sama Raisa. Di kamarnya banyak sekali terpajang foto Raisa. Sesekali di waktu senggangnya, ia mengedit foto Raisa seolah-olah sedang dirangkul oleh dirinya, atau sedang bersandar di bahunya, atau sedang menampar jidatnya yang lebar. Perlu anda tahu, Yoga memiliki jidat yang lebar. Karna itu ia sering masuk angin jika terlalu lama terpapar angin di area wajah. Jika anda ingin berkonsultasi seputar mata pelajaran Bahasa Inggris, atau bertanya-tanya tentang dunia kuliah, atau ingin mengirim penipuan “Mamah Minta Pulsa” silahkan anda kirim pesan anda ke nurulprayoga93@gmail.com. Atau mention ke twitternya di @nurulprayoga.

Find My Moments

Twitter