Friday, 5 October 2012

Perjuangan adalah Syarat untuk Berhasil

Share it Please

            Apakah lo pernah mendengar istilah, ‘Ketika anda berjuang keras untuk mencapai keberhasilan kemudian anda menyerah karna putus asa, sesungguhnya saat itu anda tinggal satu langkah lagi mencapai keberhasilan anda’? Mungkin agak ribet peribahasanya. Biar gue perjelas. Jadi, maksud dari kata-kata tadi adalah ketika lo mengupayakan sesuatu yang sangat lo inginkan kemudian lo merasa itu terlalu berat. Lo ngerasa  putus asa dan akhirnya menyerah atau mundur. Nah, ketika lo memutuskan untuk mundur, tanpa lo sadari sesungguhnya elo itu suda sangat dekat dengan sesuatu yang lo upayakan tersebut. Bisa dibayangkan bukan, betapa ‘Jleb’nya ketika lo menyerah padahal sedikit lagi lo berhasil.
Seinget gue, kata-kata tersebut gue dapatkan ketika gue menonton acara talkshow Kick Andy di Metro Tv. Awalnya gue enggak begitu menanggapi kata-kata barusan. Soalnya menurut gue yang namanya menyerah ya menyerah aja. Mungkin aja itu memang nasib gue enggak dapet sasuatu yang sudah gue upayakan dengan keras. Setelah itu gue bisa melupakan ketidakberhasilan itu dan memulai hal yang lain. Yap, gue ini realistis, atau mungkin pesimis. Ah, menurut gue perbedaan keduanya tipis banget.
Tapi hari ini gue seakan diperlihatkan oleh semesta bahwa peribahasa tadi bukan kata-kata biasa. Kata-kata itu ajaib. Kata-kata yang mengandung makna yang dalam.
Sepulang ngampus, gue berencana membeli koran, Jakarta Post namanya. Bukan, bukan karna gue senang membaca koran. Gue terpaksa karna ada tugas matakuliah Reading yang mengharuskan gue mencari artikel. Artikel tersebut bisa bersumber dari surat kabar atau internet. Gue rasa mencari sumber dari surat kabar itu lebih simple ketimbang harus mencari artikel di internet. Karna gue cukup buka-buka halaman koran, setelah ketemu artikel yang cocok langsung bisa digunting dan langsung gue tempelkan di buku tugas. Yup, pengerjaannya seperti klipping. Sedangkan kalo gue mengambil artikel dari internet, itu bakalan ribet. Pertarna, gue harus browsing terlebih dulu artikel yang bersangkutan. Lalu gue harus memeriksa, apakah artikelnya sesuai atau enggak. Setelah artikelnya cocok, gue harus menge-print artikel tersebut. Dari situ harus melewati beberapa tahap. Maka dari itu gue katakan, ribet.
Karna alasan ribet tadi, gue jadi bela-belain mencari koran sepulang kuliah. Gue biasa membeli koran di tempat potokopian di kampus. Tapi sayang, saat itu Jakarta Post suda habis terjual. Setelah itu akhirnya gue pulang. Di perjalanan gue sengaja mencari tukang koran yang biasa berjualan di lampu merah. Dan syukur, akhirnya ketemu. Kemudian gue langsung menanyakan  Jakarta Post ke penjual koran tersebut. Tapi gue gagal lagi. Si bapak enggak menjual koran yang gue cari. Hm… gue enggak berhenti sampe situ, gue menanyakan ke si bapak,
‘Pak, kios atau toko koran disekitar sini dimana ya, Pak?
‘Oh, itu, Bos, deket lampu merah Kesambi. Disitu mungkin ada.’ si bapa sambil menunjuk ke arah selatan.
‘Oo… disitu. Makasih, Pak.
Entah kenapa saat itu si bapak dengan sok akrabnya memanggil gue ‘Bos’. Ya asing aja. Pernah dulu, guru SMA gue dipanggil ‘Bos’ oleh salah-satu muridnya, dan dia marah-marah karna itu enggak sopan. Tapi, walopun begitu gue seneng dengan cara bapa penjual koran itu. Karna bagi gue orang yang sok akrab itu lebih baik daripada mereka yang sok jaim. Lebih bisa mencairkan suasana dan lebih cepat akrab.
Well, saat itu juga gue langsung tancap gas menuju Kesambi. Kesambi adalah nama daerah di Cirebon. Tempatnya enggak jauh dari kampus gue. Daerah kesambi tu enggak begitu luas, tapi enggak sempit juga, sih. Gue berpikir bakal sedikit susah menemukan kios koran di daerah tersebut. Apalagi gue belum begitu hapal daerahnya. Gue masih asing dengan daerah Cirebon.
Sesampainya di Kesambi, gue langsung tanya sana-sini. Beragam orang sudah gue tanya, dari tukang becak, pemulung, dan tukang dagang juga enggak ketinggalan gue tanyain. Ketika gue bertanya ke tukang becak, tukang beca tersebut menyuruh gue untuk jalan lurus. Dia bilang jaraknya deket dari lokasi gue saat itu. Akhirnya gue menuruti petunjuk tukang becak tersebut, gue pun berjalan lurus. Perasaan gue mulai enggak enak. Gue sudah berjalan lurus dan agak jauh, tapi gue belom juga melihat ada kios koran. Gue mulai ragu. Yang ada di situ malahan toko mebeul. Lalu gue memutuskan untuk bertanya lagi. Saat itu kebetulan ada pemulung tepat di depan gue, tanpa ragu gue bertanya ke pemulung tersebut. Kemudian pemulung tersebut menyuruh hal yang sama, lurus terus. Tapi kali ini dia menyuruh gue untuk lurus sampai melewati lampu merah. Gue sedikit bingung, tukang becak tadi bilang jaraknya enggak jauh, tapi pemulung ini kok menyuruh gue jalan lurus sampe menyebrang lampu merah. Kalo begitu ini namanya jauh, bukan deket. Gue sedikit kesal dengan tukang becak tadi yang salah memberi petunjuk. Dengan rasa kesal gue pun menaiki motor lalu menuju sebrang lampu merah. Sesampainya di sana gue tambah bingung. Disana yang ada malah bengkel motor, warung nasi, dan tukang es kelapa muda. Gue enggak melihat ada kios Koran. Masih dalam keadaan bingung dan kesal gue memutuskan untuk bertanya ke ibu-ibu yang berjualan di warung nasi saat itu. Ibu itu malah menunjukan arah sebaliknya. Ibu itu bilang,
‘Oh, disebelah sana, Mas. Sebrang lampu merah tadi, deket toko mebeul’.
Mendengar penjelasan ibu tadi gue jadi geregetan. Bayangin aja, pemulung tadi nyuruh gue nyebrangin lampu merah, terus sesudah nyebrang ibu ini malah nyuruh gue balik lagi nyebrangin lampu merah yang gue sebrangin tadi. Gue bingung, ini yang bener sapa yang salah sapa, sih? Jadi, gue harus balik lagi ke arah tadi dan kembali menyebrangi lampu merah.
Gue sudah sampai disebrang lampu merah, kemudian gue langsung nyamperin toko mebeul yang sempet gue lihat tadi. Tapi lagi-lagi gue bingung. Gue belom juga melihat tanda-tanda ada kios Koran disitu. Gue coba perhatikan sekitar toko mebeul tersebut, mungkin aja ada baliho, sepanduk, atau semacamnya yang bertuliskan’AGEN KORAN’ atau ‘KIOS KORAN’, tapi gue tetep enggak nemu. Hm… rasanya gue pengen pulang saat itu, capek! Apalagi cuaca Cirebon lagi panas-panasnya saat itu. Gue mulai haus. Rasanya pengen nyerah! Biarlah besok gue minta anter teman yang tau secara pasti dimana letak kios koran kampret itu!
Gue sudah memutar balik motor gue, tapi saat itu tiba-tiba gue merasa ragu. Ragu untuk pulang. Dalem hati, gue mau bertanya sekali lagi. Dan kalo sekali lagi itu enggak membuahkan hasil juga, oke, gue akan pulang. Akhirnya gue memutar balik lagi motor gue dan menuju toko mebeul tersebut. Gue akan bertanya kepada pegawai toko tersebut. Sesampainya disana gue langsung bertanya,
‘Pa, maap mau tanya. Kalo agen koran Kesambi dimana, yah?’
‘Oh, itu di sebelah’ #Hening
Iyah, suasananya jadi hening dan rasanya tuh ‘jleb’. Ternyata kios yang gue cari-cari itu deket dari lokasi gue semula ketika bertanya ke tukang beca tadi. Dan yang ngebuat kios itu susah terlihat adalah karna bangunan kios itu lolasinya agak kedalem, jadi suah diliat dari jalan raya. Apalagi disitu enggak ada sepanduk apapun yang menjelaskan toko apa itu. Ya Allah, berarti yang salah ngasih petunjuk tuh pemulung tadi. Ngapain coba dia nyuruh gue nyebrang lampu merah segala?
Dan syukur, akhirnya gue menemukan kios koran yang sudah gue upayakan dengan keras tadi. Ketika perjalanan pulang, sambil mengendarai motor, gue teringat dengan peribahasa yang gue tulis diatas tadi. Seandainya saat itu gue menyerah, pasti gue bakal rugi banget. Karna ketika gue memutuskan untuk menyerah, ternyata gue sudah selangkah lagi untuk berhasil. Sudah sangat dekat! Dan untungnya gue enggak jadi menyerah. Jadi, akhirnya gue bisa melangkahkan dengan sukses satu langkah terakhir gue untuk berhasil. Iya, berhasil nemuin kios koran yang bikin gue nyaris frustasi itu.
Well, demikian lah kisah gue, Guys. Jadi saran gue, jangan ada kata menyerah di setiap perjuangan lo. Bisa jadi ketika menyerah, lo itu sudah satu langkah lagi menuju berhasil. Atau malah tinggal setengah langkah lagi. Jadi tetaplah give the best of  your effort, karna sesungguhnya perjuangan adalah syarat untuk berhasil.  

19 comments:

  1. aku lg nyerah nih.... p stlh membaca tulisanmu, kayaknay aku mulai bangkit lagi nih...
    thanks ya...
    SEMANGAT!

    ReplyDelete
  2. Bener banget kak :D sering juga ngalamin hal kek gini :D
    Keep writing kakak (y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip! Smangat nulis, semangat berbagi inspirasi!

      Delete
  3. wah terunyuh gue bacanya kak :D tapi gue juga jadi termotivasi.. semangat!! wkwkwk:3

    ReplyDelete
  4. ya bener, emang kalo bener2 mengharapkan sesuatu jangan pernah nyerah, trus brusaha pasti bakal tercapai :D

    ReplyDelete
  5. nemuin kios koran aja butuh perjuangan ya...

    itu lah hidup, Bos! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sadar ato enggak, stiap hal dalem hidup itu perlu usaha, termasuk perjuangan di dalemnya.

      Delete
  6. kenapa saya sekarang menyerah ya bang
    heemm
    saya harus bangkit lagi dah abis baca ini

    ReplyDelete
  7. kadang memang ga sadar klo kesuksesan tuh deket banget ama kita ya. :p

    ReplyDelete
  8. Bener bener, kalau engga mau berjuang jangan harap bisa berhasil deh !! BTW, artikel.nya panjang banget sob, Hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. menurut gue ini malah pendek. gaya penulisan gue itu cerpen. hehe.

      Delete
  9. emang bang,,, kalo nyerah itu gk mungkin ada keberhasilan, yg ada hanya kepuasan untuk lepas dari masalah secara sementara aja

    ReplyDelete
  10. emang bener ga, kadang manusia kagak boleh nyerah, namun sayang gua selalu nyerah soalnya, gua setiap ambil tindakan mainnya estimasi dan point mana yang harus diprioritaskan dan bisa diraih ketika sangat kecil peluangnya, maka gua mending kabur

    ReplyDelete
  11. Yang ngasih petunjuk itu yang nyebelin apalagi pemulung tadi,.
    tapi syukurlah akhir lo bisa nemuin juga alamat yg lo maksud :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bang, tapi hikmahnya, kalo dia enggak ngasih info sesat, gue enggak bakal frustasi dan endingnya bisa bisa gue enggak bakal nulis ini. hihi

      Delete
  12. tetapi terkadang kita harus menyerah utk mengingat dia yg sudah pergi jauh :( *nahlo

    ReplyDelete

Profil Penulis

My photo
Penulis blog ini adalah seorang lelaki jantan bernama Nurul Prayoga Abdillah, S.Pd. Ia baru saja menyelesaikan studinya di bidang Pendidikan Bahasa Inggris. Ia berniat meneruskan studinya ke jenjang yang lebih tinggi untuk memperdalam ilmu Pendidikan Bahasa Tumbuhan, namun sayang belum ada universitas yang membuka jurusan tersebut. Panggil saja ia “Yoga.” Ia adalah lelaki perkasa yang sangat sayang sekali sama Raisa. Di kamarnya banyak sekali terpajang foto Raisa. Sesekali di waktu senggangnya, ia mengedit foto Raisa seolah-olah sedang dirangkul oleh dirinya, atau sedang bersandar di bahunya, atau sedang menampar jidatnya yang lebar. Perlu anda tahu, Yoga memiliki jidat yang lebar. Karna itu ia sering masuk angin jika terlalu lama terpapar angin di area wajah. Jika anda ingin berkonsultasi seputar mata pelajaran Bahasa Inggris, atau bertanya-tanya tentang dunia kuliah, atau ingin mengirim penipuan “Mamah Minta Pulsa” silahkan anda kirim pesan anda ke nurulprayoga93@gmail.com. Atau mention ke twitternya di @nurulprayoga.

Find My Moments

Twitter