Friday, 23 December 2011

Jatuh Cinta

Share it Please
Manusia diciptakan dengan kekurangan sekaligus kelebihan.
Manusia diciptakan untuk saling melengkapi.
Manusia diciptakan untuk mengisi kekosongan manusia laen.
Manusia ditakdirkan untuk memiliki perasaan absurd, yang gue sebut “cinta”.
Manusia memiliki insting hidup yang baik.
Manusia diciptakan dalam waktu sembilan bulan.
Manusia berasal dari sperma yang melebur bersama ovum sehingga membentuk zigot. Stop... stop... stop!?! Ini apaan sih? Kok malah jadi kayak pelajaran Biologi gini?
Okeh, Somay. Umm... kali ini gue mau ngebahas tentang “cinta”. Tapi sebelumnya gue mau ngasih gambaran dikit nih mengenai makna cinta itu sendiri. Ini gue dapet dari beberapa sumber. Cekidot!
·         Cinta adalah perasaan absurd yang susah dijelasin, dan bahkan bisa diluar nalar.
·         Cinta hanya rasa yang tentramkan jiwa dan raga.
·         Cinta itu sulit diartikan, hanya dapat dirasakan.
·         Cinta adalah kehidupan.
·         Cinta itu perasaan tulus tanpa mengharap imbalan.
·         Cinta itu ngebingungin.
·         Cinta itu kayak mawar: jika dirawat bakalan berbunga indah, kalo enggak bakalan layu dan berduri.
·         Cinta itu kayak angin, enggak bisa diliat tapi bisa diraskan.
·         Cinta itu anugerah Tuhan.
·         Cinta itu tergantung situasi, kadang nyenengin kadang ngeselin.
·         Cinta itu diawali dengan huruf “C”, dan diakhiri huruf “A”.
·         Cinta bisa bikin tai kotok jadi rasa coklat, begitu juga sebaliknya.
·         Cinta itu buta, buta itu mata, mata itu bulat, bulat itu telur, telur itu ada yang kuningnya, kuning itu e’e. Jadi, cinta itu kayak e’e.
·         Cinta itu kayak kentut: ditahan enggak enak, dikeluarin juga serba-salah.
·         Cinta itu kayak kentut: bisa memabukkan setiap manusia.
·         Cinta itu C.I.N.T.A. kentut itu K.E.N.T.U.T. jadi cinta kayak kentut.
·         Cinta itu kayak jalangkung, dateng gak dijemput pulang tak berkutang. Eh, tak diantar maksudnya.
·         Cinta itu kayak sundelbolong, depan cakep blakangnya bolong.
·         Cinta itu kayak @poconggg, sukanya loncat dari satu hati kelain hati.
·         Cinta itu kayak kopi: item, pekat, butek.
·         Cinta itu kayak kuku: apabila dipotong akan tumbuh terus.

Hemmh, well... tadi barusan cinta menurut orang-orang di sekeliling gue. Tapi gue juga punya definisi tersendiri tentang apa itu “cinta” dan hal-hal absurd di sekeliling gue yang ada kaitannya ama “cinta”.
Awalnya gue sendiri juga bingung ngebedain antara rasa suka, kagum, ama cinta. Semuanya punya banyak kesamaan. Gue pernah suka sama seseorang karna dia ramah, care, seru, rame, easy going, ngangenin. Gue juga pernah kagum sama seseorang karna dia pinter, talk active, suka berorganisasi, berkomitmen tinggi. Dan... gue juga pernah jatuh cinta sama seseorang, tapi malahan gue enggak tau apa alasannya. Apa dan kenapa?? Mungkin ini yang orang bilang bahwa cinta itu absurd, abstrak, cuma bisa dirasain, dll.

Gue inget banget waktu SD gue pernah suka sama satu cewe. Indri namanya. Tinggi semapai, rambut pendek, sederhana, manis, ramah, and... gue enggak tau lagi. Berhubung masih bego memahami cinta, ya gue cuma bisa deg-deg-ser doang kalo tiap deket ama dia. Umm... semacem ada konsleting arus pendek di jantung gue. Ngilu dan... ahh. Abis gitu gue suka juga cucudang (curi-curi pandang). Tiap ada dia, gue selalu liatin dari ujung pala ampe ujung kaki. Senyumnya, suaranya, atittude-nya, masih gue inget. Begitu dia liat ke arah gue, gue langsung buang muka dan berusaha sesibuk mungkin ngais-ngais tanah biar enggak keliatan lagi merhatiin dia. Begitu dia berlalu... plong rasanya. Sekaligus berharap bisa sering-sering papasan ama dia lagi. Tapi gue enggak mau cari tahu tentang dia, gue berasa cuek ama perasaan ini, hm... ngebiarin tumbuh dan berlalu gitu aja seiring berjalannya waktu. Iyah, emang gue bego banget! Bego uda nyia-nyiain perasaan ini. Bahkan saking begonya, gue pernah corat-coret tembok kamer emak gue dengan tulisan macem gini : “Yoga love Indri” enggak tau abis makan apa gue waktu itu. Gimana kalo emak gue baca coba? Gue udah bisa tebak aja, doi pasti bakal ngomel, dan bisa gue tebak lagi kata-kata yang bakal tersembur bebas dari mulut beliau :”YOGA!!, ini Apahhhh? OH, MY GOSH, WHAT THE HELL, Please dehhh. Masih kecil GELAA  udah pacar-pacaran?!? ('o') ELO , (┌','┐) GUE. (˘- ˘ ) END!!” sedikit berlebihan memang. Seketika itu juga gue sadar, panik. Cepet-cepet gue ambl duit, lari keluar rumah dengan langkah gontai, buru-buru, trus teriak “bang bakso, pesen satu mangkok, yang pedes yah!” men, waktu itu gue laper banget. Selesai makan bakso gue langsung cari penghapus buat ngapus coretan tadi. Damn it, uda gue coba hapus tapi gak kehapus juga. Gue keringet dingin, konsentersi gue buyar, pikiran gue berasa melayang-layang enggak karuan. Sketika itu juga gue lari ke wc, dan... ahh, lega. Ternyata gue kebelet. Pake penghapus kagak bisa, coba gue sembur deh pake aer, kali aja bisa luntur secara dramatis tepat sebelum emak gue baca. Shit, plan B tadi juga gak bisa, it doesn’t work. Okeh kalo gitu, gue coret-coret aja lagi biar tulisannya samar dan kagak kebaca. Alhasil jadinya begini : “Yoga love Indri” siip, masalah uda kelar.

Masa SD beralu begitu juga Indri. Gue masuk SMP dan ngerasain dunia yang berbeda. Gue sekolah di SMPN 05 Tambun Selatan. Waktu itu gue ikut testing ujian saringan masuk. Gue masih inget, gue dapet nilai 70. Berhubung waktu itu gue masih bego, ya gue cuma nyengir kuda pas gue tau dapet nilai segitu, enggak kepikiran “wah” cos gue uda dapet nilai diatas temen-temen gue. Temen-temen ada yang dapet 53, ada juga yang 60. Tapi itu semua kebanyakan dibawah gue. Ya gue bersukur aja, yang penting uda bisa lolos ujian saringan masuk en resmi jadi anak Lhi-Tam 1652. Belakangan gue jadi mikir, apa jawaban gue waktu itu ketuker sama orang laen? Atau panitia ngerasa prihatin en kasian pas liat nama melas gue di lembar jawaban, jadi enggak tega ngasih nilai kecil? Atau mungkin juga panitia yang ngoreksi jawaban gue lagi mabok jengger sampe-sampe matanya seliweran jadi salah kasih nilai. Bisa jadi kemungkinan terakhir: ke-genius-an otak gue waktu itu tiba-tiba “mode on” terus dengan gampangnya gue ngelahap soal-soal. Ah, waullahualam.
Kebetulan gue kedapetan kelas 7.7. Di kelas, gue duduk bareng temen gue, Bayu namanya. Dia juga tetangga gue di perum. Dibelakang bangku gue ada Jabal en Ukoy. Kita berempat sering bareng kalo kemana-mana. Tiap mau ke kantin, bareng. Tiap mau ke Mushola, bareng. Tiap mau pulang, bareng. Tiap mau ke WC... (sebagian text hilang). Well, intinya kita berempat temen deket. Suatu hari Bayu punya pacar, Dwi namanya. Cantik, putih, manis, cool deh. Umm... kaya cewek Indo begitu. Sedangkan Bayu-nya, OH MY GOD!!. Men, gue enggak bisa jelasin. Enggak tega gue. Miris!! Mereka kompak banget sebagai pasangan. Gue enggak pernah “kayanya” ngeliat mereka selisih paham. Gue sebagai temen ya ngedukung aja, seneng-seneng aja. Tapi, belakangan gue jadi mikir, apa yang terjadi ama Dwi? Apa dia terkena katarak mendadak tepat sesaat sebelum Bayu katakan cinta? Sampe dia bisa “jadi” sama Bayu en bertahan more than 8 month . Jabal, dia juga punya gebetan. Namanya Ayu. Dia kelas 7.3. Orangnya manis, kecil, mungil, lucu, dan yang paling penting: senyumannya. Beuh, kalo ada pemilihan “Senyuman Terbaik Se-SMP”, uda pasti deh gue vote dia. Gue salut ama usaha Jabal. Pantang menyerah. Dia gigih banget buat nyari tai, eh, nyari tau segala tentang Ayu. Dari mulai minta biodata dia di kertas blinder (berhubung jaman dulu jarang ada HaPe, jadi “minta biodata di kertas blinder” adalah hal terkeren waktu itu), sampe terjun langsung ke rumahnya pura-pura beli Aqua gelas, padahal cuma pengen tatap muka ama dia.. Tapi gue enggak tau kelanjutan nasib Jabal ama si Ayu. Begitu naek kelas, kita beda kelas, terus jarang deh kontek-kontekkan. Ukoy. Orangnya asik, enggak banyak tingkah, konyol, humoris (Hmmph... jadi kengen masa-masa itu). Tapi dia enggak pernah cerita tentang gebetan atau pacarnya. Jadi, ya, gue enggak tau. Hehe
Nah, gue? Gimana cerita gue waktu SMP?
Semula berawal dari hari itu. Kebetulan gue keluar kelas paling akhir bareng temen-temen gue yang berempat itu. Sebelum keluar kelas, entah dari galaksi mana tiba-tiba dateng cewek freak masuk ke kelas gue. Dengan bawelnya dia ngomel-ngomel begini “Eh, GELLA lo. Lama BANGEUTT Cyinn!!. Gueh tungguin KAGAK keluar-keluar kelas, LOHH” sedikit berlebihan memang. Ternyata dia lagi ngomong ama temennya yang kebetulan juga temen sekelas gue. Ica namanya. Hmm.. dia juga keluar kelas terakhir bareng gue. Terus reaksi gue pas denger omelan cewek itu? Ya gue jadi sewot. Gimana enggak coba? Dengan suaranya yang keras ngalahin jeritan ikan paus lagi mau ngelahirin, dia teriak-teriak memekakan telinga gue. Gue omelin dia, dia enggak terima, bales ngomelin gue. Kampret emang tuh cewek!!
Enggak nyangka, kejadian itu malah ngebawa gue kenal yang namanya “cinta” di dunia SMP gue. Dari situ gue mulai tanya-tanya ke Ica tentang dia.
“Ca, cewek yang kemaren siapa?” kata gue.
“Itu temen aku”  jawab Ca.
“Kok tiap pulang bareng mulu, sih?
“Rumah aku ama dia kan deket” jawab Ca lagi.
“Ooh..” gue melongo.
Dari dialog singkat tadi gue mulai tau sedikit tentang dia. Ternyata namanya Ara. Dia kelas 7.2. Rumahnya deket banget ama Ca. Di Griya Asri 2. Dan yang bikin gue shock adalah ternyata Ara juga suka nanya-nanya tentang gue ke Ca. Ca seolah jadi jembatan antara gue ama Ara. Gue masih inget banget gimana bentuknya si Ara. Dia has cute face, tinggi badan yang semapai, aga bungkuk dikit (tapi itu yang bikin dia keren di mata gue), there is tai lalet kecil di bawah bibr kanannya, rambutnya yang keriwil (tapi terus-terang gue lebih suka liat dia make kerudung), suaranya yang... kaya kaset kusut pas dia lagi ngomel-ngomel tapi berubah jadi biola lembut begitu dia nyapa gue. Makin hari makin sering gue ketemu Ara, karna dia enggak pernah absen nyamper Ca ke kelas gue buat pulang bareng. Dan karna alasan itu juga gue sengaja keluar kelas paling akhir, atau se-enggaknya gue nuggu Ara dateng ke kelas buat nyamper Ca, baru gue keluar kelas.
Suatu hari gue coba tanya ke Ca
“Ca, nomer teleponnya Ara berapa, sih?” kata gue
“Aduh, aku enggak tau. Besok deh aku tanyain”
Seketika itu juga gue langsung stres, galau, resah. Apa bener barusan yang gue lakuin? Masa iya sih tiba-tiba nanyain nomer telepon. Gimana kalo enggak dikasih? Gimana kalo nantinya dia malah marah, dan enggak mau ketemu gue lagi? Sedikit berlebihan memang.
 Akhirnya... dia ngasih juga. Thanks God! Gue bingung. Mau diapain nih nomer? Enggak mungkin kan gue tulis ulang di kertas selembar pake tinta merah darah, terus gue lipet-lipet ampe kusut terus gue taro di dompet buat jadi jimat?
Gue beraniin telepon dia, “Halo, Assalamualaikum?”
“Iyah, waalaikumsalam, ini syapa?” jawab Ara lembut.
“Ada Ara-nya?” kata gue lagi, sambil lost of breath karna enggak kuat nahan ketegangan ini.
“Iyah, saya sendiri.” Awww, gue makin tegang. Jantung gue makin ngilu-ngilu gitu, enggak kuat. Enggak tau harus ngomong apa, speechless banget.
“Halo, iyah ini Ara. Disana syapa?” tanya Ara lagi.
“Tuut... tuut... tut.”
Itu yang terakhir gue inget, cos seterusnya yang gue inget gue udah tergeletak di lantai sambil megap-megap. Mungkin itu efek ketegangan tingkat tinggi barusan. Setelah kejadian itu, gue makin sering telepon dia. Gue hampir enggak pernah absen hubungin dia tiap gue abis pulang ngaji. Walau pun cuma sekedar nanyain “lagi ngapain?”, “tadi gimana di sekolah?”, “udah makan belom?”, “bagi duit dong!”. Kadang gue suka dateng lebih awal ke sekolah. Terus suka nongkrong deh di depan gerbang, cuma buat nugguin dia dateng naek sepeda kumbang warna pink-nya (berhubung waktu itu belum populer naek motor ke sekolah, jadi “naek sepeda ke sekolah” adalah hal terkeren waktu itu). Seneng rasanya begitu liat dia dateng, mengayuh sepeda sedemikian manisnya, kerudungnya melambai indah pas ketiup angin, dan aww, dia ngepot sebelum masuk gerbang. Keren! Eh-eh, hal itu gue pelajarin dari Jabal. Dia juga suka nongkrong di gerbang nungguin Ayu, senyam-senyum dengan mata nanar, antusias nungguin kedatangan Ayu. Lucu!
Suatu hari tanggal February 14th, yang kata orang mah Hari Palentin. Gue inget banget waktu itu dia ngasih coklat Silverquen tanpa dibungkus kertas kado ke gue, telanjang gitu aja. Gue enggak tau apa dia lupa en enggak sempet ngebungkus tu cokelat. Atau mungkin emang tampang gue yang kagak SNI, jadi kurang  pantes rasanya kalo coklat buat gue harus dibungkus kertas kado segala. Tapi gue enggak begitu mempersalahkan masalah tadi. Beruntung gue dikasih Silverquen, coklat mahal menurut gue. Daripada Choki Choki yang harganya cuman gopek?  Dia nitipin coklatnya ke Ca, terus Ca ngasih ke gue. Gue kaget, seneng, en enggak tau harus ngapain. Ini pertama kalinya juga gue dikasih coklat ama cewek. Berhubung waktu itu gue masih bego, ya gue bagi-bagiin aja coklat dari Ara ke temen-temen di kelas. Pas gue keluar kelas terus enggak sengaja papasan sama Ara, gue cuma bilang, “Makasih ya tadi!” dan gue berlalu gitu aja.
Makin hari makin geregetan gue ama Ara, pengen rasanya gue selalu ada disampingnya. Ngobrol bareng, seru-seruan bareng. Suatu saat gue kepikiran buat jadi “pacarnya”. Bahkan dia juga pernah ngasih surat ke gue yang isinya dia merasa hubungan gue sama dia slama ini cuma HTS. Gue tau, itu signal dari dia, supaya gue ngungkapin perasaan gue ke dia selama ini. Suka apa enggak? Mau jadian atau sekedar temenan? Terus terang gue sayang banget, suka banget, en pengen banget jadi pacar dia! Akhirnya gue bertekat buat nembak, dan siap untuk jadi pacar dia.
Suatu hari gue pergi ke pengajian mingguan gue. Seperti biasa gue antusias buat nyimak semua ilmu agama yang bakal dibahas di sana. Walaupun teritung sepi jamaah, gue tetep pengen ngaji. Kebetulan banget waktu itu sempet dibahas tentang Zina. Berzina itu haram dalam Islam. Orang yang berzina hukumannya kalo enggak dicambuk 100 kali, ya di Rajam (dikubur sampe kepala, terus ditimpukkin pake batu ampe modar. Serem!). Jangankan berzina, mendekati zina pun dilarang dalam Islam. Men, ternyata pacaran itu termasuk mendekati zina. Sebagian ulama berpendapat pacaran itu HARAM!! HARAMMMM!! DOSAAA!!! Wah, gila. Terus gimana tentang “tekat” gue buat nembak Ara dan siap jadi pacar dia? Gue coba nyinggung-nyinggung hal “pacaran” ke emak gue.
“Mak, pacaran dosa enggak?”
“DOSA!!” jawab emak singkat tapi dalem.
“Kalo pacaran kan suka pegangan tangangan. Dosa, Mak?” ni gue bego banget, uda tau pacarannya aja dosa apalagi pegangan tangan.
“Emang mau pacaran? Masih kecil, jangan! Dosa!” kata emak.
Men, waktu itu perasaan gue berantakkan banget. Gue makin bertanya-tanya tentang “tekat” gue. Harus gue lanjutin apa engga? Gue galau. Mungkin ini perasaan galau pertama dalem hidup gue. Gue coba berpikir, merenung. Selama itu gue jadi jarang hubungin Ara. Lucu enggak si kalo jaman sekarang ada orang yang enggak mau pacaran gara-gara takut dosa? Atau gara-gara dilarang ama emaknya? Uh-oh, gue makin galau. Umm... akhirnya setelah gue pikir-pikir. Kayaknya lebih bae kalo gue mundur deh. Mulai ngelupain “tekat” gue. Ini bakal berat. Seberat gajah bengkak yang lagi hamil bayi kembar sepuluh. Gue inget-inget lagi muka Ara, jadi senyum gue. Gue inget-inget lagi suara Ara, jadi ketawa. Gue inget-inget lagi muka Pak Rija, pingsan. Iyah, Pak Rija guru Bahasa Inggris gue. Udah ah, gue batalin aja semua “tekat” gue ke Ara. Sekarang gue bertekad buat ngilangin “ tekat” gue yang sempet jadi “tekat” bulet gue. Mungkin kesannya gue mainin perasaan dia. Pertama gue deketin dia, nelepon dia, cari perhatian dia. Terus gue ngelupain dia begitu aja, niggalin en ngejauhin dia tanpa ada kelanjutannya. Jahat banget kesannya! Tapi, yah gue ngerti kalo emang ternyata dia marah ama gue. Dan gue terima. Ini semua karna pengajian mingguan dan emak gue. Mulai saat itu hubungan gue ama Ara berubah drastis. Tiap ketemu atau papasan, kita cuma diem-dieman. Enggak ada sapaan sama-sekali kecuali senyum maksa diantara kita. Senyum ter-asem yang pernah gue liat plus lakuin. Umm... tapi terkhir gue denger dia lagi deket ama cowok. Fadly namanya. Disisi laen gue seneng karna mungkin dia bisa ngobatin perasaan Ara yang pernah gue singgung. Disisi laennya lagi gue berat ngeliat dia bareng cowok laen. Huft. Begitu naek kelas, gue makin canggung ama Ara. Segala hal yang pernah terjadi antara gue ama Ara ngebekas banget. Sampe akhirnya lulus pun, gue belom pernah ngobrol lagi ama dia. Dan ampe sekaramg gue enggak tau dia dimana, enggak tau dia nerusin sekolah kemana.
Hmph, well... segitu dulu ah ceritanya. Masih banyak si cerita-cerita absurd gue, cuma bakal enggak cukup kalo ditulis disini semua. Lagian capek, punggung gue uda pegel banget. Yaudah, wassalam!

 Note:
To my friendBayu and Jabal. Gua sengaja nyamarin nama cewek dan gebetan lu. Mereka jadi Dwi dan Ayu. Begitu juga cerita gua. Cewek itu gua samarin namanya jadi “Ara”, dan juga temennya Ara gua samarin jadi Ica.








Oga Pamungkas




47 comments:

  1. CINTA itu buta, buta itu meraba-raba
    jadi Cinta itu meraba-raba. Haha
    http://cucuhermawan.com/

    ReplyDelete
  2. umm... bisa juga dikatakan sprti itu.

    ReplyDelete
  3. cinta itu C.I.N.T.A kentut itu K.E.N.T.U.T
    jadi cinta itu sama kayak kentut-_____-"
    mending kalo cinta itu kayak kentut, ga ada wujudnya,tapi ada baunya*eh

    ReplyDelete
  4. Hidup tanpa cinta, bagai taman tak berbungaaa~~
    nah kabarnya indri sekarang dah ama siapa bang? *wartawan kepo* :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Denger2 Indri sakit. Leukemia T_T. Gue enggak pernah deket lagi sama dia semenjak naek kelas 5 SD. Semoga dia baik2 aja sekarang. Dan tetap terlihat annggun, sama seperti pertama gue bertemu dia.

      Delete
  5. Cinta adalah perasaan absurd yang susah dijelasin, dan bahkan bisa diluar nalar.


    ini yang keren....berbunga-bunga tak jelas

    ReplyDelete
  6. jangan pake acara2 pacaran, langsung nikah aja

    ReplyDelete
  7. panjangnya....
    cinta itu identik dengan sakit... sakit itu identik dengan rumah sakit... rumah sakit itu identik dengan orang meninggal.. orang meninggal identik dengan kuburan.

    cinta itu kuburan. -____-"

    ReplyDelete
  8. Mantep,, Masih SD udah mengenal cinta, ya...
    Pas klas berapa sih itu ???

    ReplyDelete
  9. ara baik banget ya bang ke elu... kalo sama yg bukan sni aja kek gitu apalagi ke yg udah sni kek gua yak *ehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue enggak ngerti komentar lo, beneran! Gramarnya itu... aduh.

      Delete
  10. Cinta itu..
    cinta itu..
    ahh.. cinta gue kemana ya?

    ReplyDelete
  11. sebagai seorang single, gue gak berani komentar :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jomblo mah jomblo aje, gk usah ngaku2 singel!

      Delete
  12. Pertama x kenal cinta berujung ngenes....... Sdih bgt gw, bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak papa lah, daripada pertama liat langsung dilemparin batu kali?

      Delete
  13. cinta..cinta..cinta..
    cinta tu bikin orang jadi buta..
    cinta tu bikin orang jadi gila..
    -.-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia, orang tuna netra itu orang yang kelebihan cinta.

      Delete
  14. weleh weleh... Ngomongin cinta gak ada habisnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hoho iya dong. Cinta itu kebutuhan. Sama kayak makan, gk pernah bosen makan kan?

      Delete
  15. cinta emang perasaan tulus,, tp mengharapkan imbalan,, butuh FEEDBACK,, bertepuk sebelah tangan dongg??! whoaaaa,, gak mau!!

    ReplyDelete
  16. ternyata lo SD udah tau cinta bang? makanya jadi tau banget tentang cinta :)

    cinta itu.. ah sudahlah..

    ReplyDelete
  17. wahh..udah dr SD nihh...
    aku pas SMU aja masih gak mau mikirin cinta...
    udah lulus...baru dehh... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru masa SD tuh masa2 gk ada beban, mangkanya manfaatin untuk pacaran. Nah kalo udah memasuki SMA dan kuliah kehidupan lo bakal dipenuuhi hal laen yg lebih penting untuk dipikirkan. Jd justru ketika SMA harus nya gk pacaran!

      Delete
  18. hah? dari SD nih, ciyus? wahaha. berarti udah profesional atuh masalah yang begiian :p

    ReplyDelete
  19. waaw mas.. ane aja waktu SD kepikirannya maeen aja..
    masnya udah maen jatuh cintaan.. hahaha..
    rasanya gimana mas sekian lama bergelut dengan cinta ?? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue memang dewasa, Bro. Lulus TK uda akhil baligh.

      Delete
  20. Yaaa ampuunn, masih skecil gtu dah tau cinta..hhmmm cinta monyet yak, ckck
    Hhhmm bgusnya langsung nikah aja lau dah ad calon, hmmm cinta emang absurd bgt daahh..

    ReplyDelete
  21. hahaha SD udah cinta2an bang? duuuh :p
    ingu gue ajah masih kemana2 waktu itu hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gue malah bulu ketek dan bulu dada udah kemana-mana semenjak SD.

      Delete
  22. cinta-cintaan bae yoga ni, SMPnya di Tambun? jakarta ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pik, jakarta coret. Knp gitu? pernah di situ jg? Atau pernah LDR-an sama cewek Tambun dan akhirnya gagal? #eh

      Delete
  23. AAAK jadi inget waktu SMP gue juga ngasih cokelat ke cowok . namanya GUSE .

    kenapa gue beraniin ngasih cokelat??? soalnya waktu itu denger2 si Guse ini suka sama gue waktu SD .
    dan gue malu ngasih silverqueen kecil Ga -_-'
    maklum anak SMP -___-

    ReplyDelete
  24. ah,,, jadi ngeGalau lagi nih...
    ini Definisi Cinta yang beneran...

    Cinta itu buta>buta itu Hitam>Hitam itu Black>Black itu Tempat Krupuk
    jadi cinta tuh Tempat krupuk... Hihihiih

    ReplyDelete
  25. Iya, kalo masalah jatuh cinta gue memang sering. Uda banyak cewek kece yang gue gebet dari semenjak SD sampe Kuliah sekarang.

    "Trus berapa kali jadian, Yoga?"

    Jawabannya belum sama sekali!

    ReplyDelete
  26. wah kita hampir senasib nih . oh iya blog lu udh gue follow tuh , jangan lupa follback yah :D kan sama sama anak BE

    ReplyDelete
  27. Wah, gila bang oga... kisah cintanya itu 'absurd' banget dah... wkwkwk..

    semoga cepet nemu cewek yg bukan hanya status 'gebetan' aja yah.. wahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ckck, sengaja ya manggilnya pake "Bang", biar kmu keliatan lebih muda gtu? biar keliatan lebih unyu? lebih cantik gituh? Hah?!

      Delete
  28. ketika dari salah satu pihak mengatakan sudah berakhir maka itu sudah berakhir, jika kau memaksa seseorang untuk mencintaimu kembali itu adalah obsesi, cinta bukan kesepakatan jadi tak ada pengkhianatan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh begitu... *manggut-manggut* *masih berpikir keras*

      Delete
  29. cinta itu kentut?? brarti selama ini kalo aku lagi mules itu tandanya aku sedang jatuh cinta?? ahh sudahlah
    -,-

    ReplyDelete
  30. disamarain kok bilang-biilang, kan jadi ketahuan. kwkwkw

    ReplyDelete
  31. Cintamu memang absurd, Nak. Lanjutkan perjuangan. Tunggu sampai emak bilang, boleh. :D

    ReplyDelete

Profil Penulis

My photo
Penulis blog ini adalah seorang lelaki jantan bernama Nurul Prayoga Abdillah, S.Pd. Ia baru saja menyelesaikan studinya di bidang Pendidikan Bahasa Inggris. Ia berniat meneruskan studinya ke jenjang yang lebih tinggi untuk memperdalam ilmu Pendidikan Bahasa Tumbuhan, namun sayang belum ada universitas yang membuka jurusan tersebut. Panggil saja ia “Yoga.” Ia adalah lelaki perkasa yang sangat sayang sekali sama Raisa. Di kamarnya banyak sekali terpajang foto Raisa. Sesekali di waktu senggangnya, ia mengedit foto Raisa seolah-olah sedang dirangkul oleh dirinya, atau sedang bersandar di bahunya, atau sedang menampar jidatnya yang lebar. Perlu anda tahu, Yoga memiliki jidat yang lebar. Karna itu ia sering masuk angin jika terlalu lama terpapar angin di area wajah. Jika anda ingin berkonsultasi seputar mata pelajaran Bahasa Inggris, atau bertanya-tanya tentang dunia kuliah, atau ingin mengirim penipuan “Mamah Minta Pulsa” silahkan anda kirim pesan anda ke nurulprayoga93@gmail.com. Atau mention ke twitternya di @nurulprayoga.

Find My Moments

Twitter