Thursday, 20 October 2016

Suara Gemetar di Ujung Sana



SM-3T.

Ada yang bilang itu singkatan dari Sarjana Menikah Tiga Tahun Lagi. Namun arti yang sebenarnya adalah Sarjana Mengajar di daerah Terdepan, Terluar, dan Tertinggal. Ini adalah program mengajar ke pelosok. Gue ikutan program ini.

Rasanya bercampur aduk saat tahu bahwa gue lolos mengikuti program SM-3T. Perpaduan antara perasaan senang, sedih, dan kangen gebetan.

Senang rasanya bisa ikut membantu mengajar anak-anak di pelosok. Yang mana dalam pikiran gue mereka anak-anak yang tidak mendapat pendidikan sebaik di Jawa. Mereka enggak punya buku untuk belajar, enggak punya guru yang mengajar dengan profesuonal, enggak punya handphone untuk stalking facebook gebetan. Kasihan! Gue senang bisa membantu mereka yang dalam keadaan menyedihkn itu. Namun gue sedih karna harus meninggakan keluarga. Ya walau gue hanya ditugaskan satu tahun, tapi rasanya berat banget ninggalin keluarga selama itu. Dan terakhir, kangen gebetan karna emang udah lama banget aja gue memendam perasaan ke dia. Oke kita skip yang terakhir itu yah.
Continue Reading...

Bahasa Universal



Sudah seminggu gue tinggal di sini, tapi masih aja merasa asing. Enggak ada satu orangpun yang kalo gue ajak ngobrol, gue merasa normal dan sehat. Waktu awal datang ke sini gue sudah berhadapan dengan ibu kos si pemilik rumah. Beliau nyerocos ngomong pake bahasa daerah yang enggak gue mengerti sama sekali. Mungkin dia sedang asyik menceritakan masa mudanya, masa masa awal pacaran, tapi sayangnnya gue sedang mengernyitkan dahi mendengarnya.

Bahasa Nias kalo diperhatikan mirip Bahasa Thailand tapi dalam versi lagi neriakin maling. Beneran! Coba lo bayangin Mario Maurer neriakin maling. Nah, kira-kira begitulah cara bicara orang Nias sehari-hari. Mereka kalo ngomong volume suaranya keras banget. Urat lehernya sampai keluar semua. Makanya, gue selalu merasa bersalah kalo ngobrol sama mereka, berasa lagi dimarahin.
Continue Reading...

Monday, 20 June 2016

Orang-orang Kampungan


Menurut gue di Indonesia masih banyak orang kampungan. Mereka ini yang bikin Indonesia enggak enak dipandang. Mereka pengacau kestabilan negara ini. Gue risih sama mereka. Bahkan kalo bisa pengen banget rasanya gue nitipin mereka untuk diangkut ke luar angkasa bareng satelit BRI tempo hari.

Orang kampungan yang gue maksud ini berbeda dengan yang digambarkan di FTV. Kalo di FTV orang kampungan digambarkan memiliki gaya bicara yang medhok, kalo diajak ke Jakarta bakal celingukan kayak orang kesasar melihat gedung-gedung tinggi, atau suka menggunakan daster gembel sambil netek-in anaknya. Bagi gue bukan seperti itu orang kampungan. Di mata gue orang kampungan justru orang kota, berpendidikan, tapi otaknya enggak dipake.

Orang yang suka buang sampah sembarangan. Sumpah, ini kampungan banget. Di eropa, orang buang sampah sembarangan bisa kena denda jutaan rupiah. Minimal mereka kena hukuman sosial dengan dicibir dan dilihatin orang sekitar dengan ekspresi tatapan ngelihat orang boker sembarangan.

Sadar enggak sih sewaktu SD kita dididik untuk tidak membuang sampah smebarangan. Jelas sekali bahkan sampai disebutkan oleh guru dampaknya menyebabkan banjir dan penyakit. Tapi justru pendidikan yang dasar banget itu enggak mereka pake saat sudah dewasa. Dasar kampungan! Kayak orang enggak sekolah! Jauh tertinggal pemikirannya dari orang eropa yang maju.

Gue sempat ketemu seorang pemuda gagah dan ganteng. Ia mengenakan almamater kampus terkenal di Indonesia sambil menenteng keresek Indomaret. Keringat menetes perlahan di dahinya karna udara panas yang menyengat kala itu. Kemudian ia mengeluarkan isian dari kresek Indomaret yang ia bawa. Itu eskrim. Dia ngupas eskrim itu, kemudian dengan enaknya ngemut-ngemut eskrim. Lidahnya bermain lihai menjilati ujung eskrim atas sampai kebawah, menyentuh tangkainya. Gue ngiler dibuatnya. Beberapa kali gue menelan ludah. Sumpah, udara panas bikin gue pengen makan eskrim juga, tapi apa daya, uang gue cuma cukup untuk naik angkot pulang.

Pemuda gagah dan ganteng itu membuang sembarangan bungkus eskrimnya. Pengen banget gue pungut tuh bungkus eskrim, lalu gue buang ke tempat sampah. Namun gue membatalkan niat baik itu. Gue khawatir ketika memungutnya, gue tergoda untuk menjilati lelehan eskrim yang tertempel di bungkusnya.

Continue Reading...

Friday, 10 June 2016

Pacaran yang Islami



Orang bilang, “Enggak ada yang namanya pacaran Islami. Karna pacaran dalam Islam itu enggak boleh.”

Menurut gue itu salah. Dalam Islam juga boleh kok pacaran, asalkan sebelumnya menikah dulu. Ehehe.

Yup, jadi maksud gue, pacaran yang Islami itu ya yang pacarannya sesudah menikah. Sebagai pasangan pengantin muda, pasti asyik ngejalanin kegiatan seperti orang pacaran. Misalnya nge-date tiap malam minggu. Tujuan ngedate bisa bervariasi. Bisa terkadang nonton, makan di cafe yang mengadakan stand up comedy, seperti Komunitas Stand Up Comedy Cirebon yang sealu rutin mengadakan open mic tiap malem minggu, atau pilihan terakhir gelap-gelapan berdua di kuburan.

Loh, enggak ada salahnya dong mojok gelap-gelapan di kuburan. Kalo digerebek polisi kayak di acara 86, tunjukin surat nikah. Yang penting kan udah nikah. Asal jangan gelap-gelapan di kuburan sambil pesugihan. Itu termasuk musyrik. Kalo udah musrik, rontok dah semua amalan dari awal banget hidup sampe sekarang. Pahala waktu dulu rela beli pecin di warung karna disuruh nyokap padahal lagi asik nonton drama korea, hangus sudah. Gile, rugi benerrr!

Well, menikahlah di usia muda. Biar masih bisa pacaran. Lagi pula pasangan pengantin muda tuh enak dipandang. Apalagi pas di pelaminan. Kayaknya enak gitu melihat sepasang muda mudi yang di atas pelaminan pernikahan. Pengantin ceweknya cantik enak dilhat. Lengannya masih kencang dan kecil, tubuhnya ideal. Sementara pengantin cowok nampak ganteng dan enak dipandang. Rambutnya masih tebal. Perutnya masih rata. Kumis dan jenggotnya masih tipis sehingga wajahnya cute abis. Rasanya kayak nonton pernikahan di FTV.

Jangan sampe kayak pengalaman gue. Waktu itu gue nganterin nyokap menghadiri hajatan pernikahan. Pasangannya tua banget. Yang cowok rambut depannya sudah rontok. Perutnya segede tabung gas elpiji 12 kilo karna kebanyakan lemak. Kumisnya baplang. Yang cewek juga enggak kalah tuanya. Lengannya bengkak segede tiang telepon. Mata gue sepet ngeliat yang beginian. Bawaannya pengen cepet pulang, enggak makan di tempat hajatan. Kalo bisa hidangan dibekel aja pake rantang.

So, nikah aja dulu, pacaran kemudian. Biar bisa menikmati pacaran yang Islami di usia muda gitu.

By the way, ini cuma opini pribadi aja. Kalo belum ada modal untuk nikah dan belum sanggup mental, ya tahan dulu sih. Soalnya gue juga masih jomblo. Hiks!

Sedih kalo diceritain mah.

Demikian postingan gue kali ini. Jadi kesimpulannya pacaran yang Islami itu ada kok. Iyah, ada.

Continue Reading...

Wednesday, 20 April 2016

Apa di Sini Cuma Gue yang Pernah Ngalamin Hal-Hal Berikut?


Pernah enggak sih elo ngalamin masuk ke suatu ruangan, lupa mau ngapain, terus keluar lagi? Pas udah di luar, elo baru inget mau ngelakuin apa. Dan akhirnya elo masuk lagi ke ruang itu.

Gue pernah banget. Dan sering banget. Bukan cuma soal keluar masuk ajah. Gue juga pernah buka hape. Pas udah buka lockscreen hape gue, gue lupa mau ngapain. Karna bingung, gue masukin lagi deh hape ke saku. Giliran hape udah masuk kantong, baru gue inget mau chat gebetan, “Kamuh lagi apach?”

Selain hal di atas, gue juga ngalamin beberapa kejadian berikut. Dan gue bertanya-tanya, apakah cuma gue yang ngalamin hal ini, atau elo juga pernah mengalaminya.

Continue Reading...

Wednesday, 6 April 2016

Tiga Orang Paling Sensitif di Dunia



Menurut gue, ada tiga orang yang paling sensitif di muka bumi ini. Setelah gue melakukan pengamatan mendalam terhadap perilaku orang-orang sekitar gue, gue mendapatkan fakta bahwa pada dasarnya manusia adalah makhluk sensitif. Emosi mereka bisa terpancing begitu saja. Misal, nonton sonetron marah-marah sendiri.

Namun, dibalik itu semua, berikut adalah tiga dari sekian banyak jenis orang sensitif gampang marah yang hidup di muka bumi.

Di urutan pertama orang paling sensitif adalah cewek PMS. Mereka gampang banget marah karna disebabkan suasana biologis jiwanya yang terganggu. Mangkanya, cewek PMS gampang banget tersulut emosinya.

Kalo cewek PMS naek angkot, begitu turun dari angkot, mamang angkotnya yang ngasih duit, “Neng, ini uang buat beli kuota.”

Kalo cewek PMS lagi sidang skripsi, dosen pengujinya yang minta direvisi, “Mbak, tolong koreksi sifat buruk saya, biar saya revisi dan menjadi pribadi lebih baik.”

Kalo cewek PMS selingkuh, pacarnya yang minta maaf, “Sayang, maafin aku udah enggak pernah bikin kamu bahagia jadi kamu selingkuh.”
Continue Reading...

Friday, 1 April 2016

Tips Jitu Menjawap Pertanyaan “Kapan Nyusul?”



Gue sudah sering dibombardir dengan pertanyaan enggak berperasaan, “Kapan nyusul?”

Ketika gue menghadiri undangan kawinan perdana di semester enam, gue sudah mendapatkan pertanyaan tersebut. Iyah, “kapan nikah” maksudnya.

Gue santai aja nanggepin pertanyaan tersebut. Enggak ada ekspresi lain selain cengar-cengir-menjijikan yang terpancar dari wajah gue. Gue masih selow.

Suatu waktu, gue kembali datang ke undangan kawinan. Lagi-lagi gue ditanya “Kapan nyusul?” bahkan bukan cuma itu, kali ini gue juga ditanya, “Kok enggak diajak istrinya?”

Gila! Ini sih ngeledek namanya. Setua itu kah wajah gue!

Seiring bertambahnya usia dan kini gue sudah lulus kuliah dan resmi bergelar S.Pd, gue sudah kenyang makan asam garam seputar pertanyaan “Kapan nyusul?” Selama ini gue cuma nanggepin dengan cengar-cengir, namun cukup sudah! Gue enggak bisa diginiin terus. Emosi gue membuncah ketika gue menghadiri acara lamaran sepupu gue, Ghina, pada tanggal 25 Maret kemarin.

Moment itu adalah titik balik kebangkitan gue. Gue sadar, sesaat lagi Ghina menikah. Di moment nikahan Ghina kelak gue pasti akan dihabisi dengan pertanyaan “Kapan nyusul?” Itu pasti! Gue enggak akan tinggal diam. Seluruh kekuatan akan gue kerahkan untuk memproteksi diri dari pertanyaan super mengerikan itu.

Sejak tanggal 25 Maret itu, gue berpikir keras jawaban apa yang paling tepat yang harus gue berikan saat dicerca dengan pertanyaan jahat demikian.

Berikut ini, pilihan cara menjawab yang gue pertimbangkan untuk dilontarkan saat kita dibombardir dengan pertanyaan”KAPAN NYUSUL?”

Pertama-tama, jawablah dengan tertawa santai seperti berikut:

Continue Reading...

Profil Penulis

My photo
Penulis blog ini adalah seorang lelaki jantan bernama Nurul Prayoga Abdillah, S.Pd. Ia baru saja menyelesaikan studinya di bidang Pendidikan Bahasa Inggris. Ia berniat meneruskan studinya ke jenjang yang lebih tinggi untuk memperdalam ilmu Pendidikan Bahasa Tumbuhan, namun sayang belum ada universitas yang membuka jurusan tersebut. Panggil saja ia “Yoga.” Ia adalah lelaki perkasa yang sangat sayang sekali sama Raisa. Di kamarnya banyak sekali terpajang foto Raisa. Sesekali di waktu senggangnya, ia mengedit foto Raisa seolah-olah sedang dirangkul oleh dirinya, atau sedang bersandar di bahunya, atau sedang menampar jidatnya yang lebar. Perlu anda tahu, Yoga memiliki jidat yang lebar. Karna itu ia sering masuk angin jika terlalu lama terpapar angin di area wajah. Jika anda ingin berkonsultasi seputar mata pelajaran Bahasa Inggris, atau bertanya-tanya tentang dunia kuliah, atau ingin mengirim penipuan “Mamah Minta Pulsa” silahkan anda kirim pesan anda ke nurulprayoga93@gmail.com. Atau mention ke twitternya di @nurulprayoga.

Find My Moments

Twitter